My Journey, My Story, and My Dream

May 29, 2009

Office Boy

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 1:31 pm

OB alias Office Boy sama dengan orang yg suka menolong kita di kantor. Bisa minta tolong sediain minum tiap pagi, minta tolong foto copy, kirim dokumen ke Dept lain, angkat barang yg berat-berat, beliin makan siang di luar. Pokoknya OB itu membantu bangat deh, gak kebayang kalau gak ada OB di kantor, masa kita harus cuci gelas sendiri setiap pagi?

Dari pengalaman saya bekerja di 5 kantor berbeda selama ini, sikap dan prilaku OB bermacam-macam, seperti ini nih:

Kantor pertama

Ada 3 orang OB, tapi karena saya adalah anak magang di kantor itu, jd gak berani minta2 tolong, mikirnya saya kan cuma anak magang, masa iya ‘nyuruh-nyuruh’ OB sih. Karena saya cuma 3 bulan disana jadinya sekarang saya agak lupa sikap OB itu gimana yah. Seingat saya, jaman masa sibuk, kami dibeliin makan malam oleh kantor biar gak usah keluar kantor untuk cari makan, nah awalnya semua orang bisa dapet 1 box sesuai porsi, tapi lama kelamaan kok boxnya berkurang yah. Ada sesama staf yang gak kebagian makan malam, dan sempat ada yg mencurigai ada OB yang ambil. Seingat saya dulu teman2 yg lebih senior pada komplain karena OBnya kurang rajin, masih harus sering disuruh-suruh dulu, istilah kerennya tidak proaktif lah.

Kantor ke dua

2 orang OB, rajin-rajin bangat, aku senang bangat sama bapak-bapak ini. Kalau minta tolong, langsung dikerjakan. Dulu sering bangat harus bawa kertas 5 rim ke klien (klien sediakan ruangan, dan kantor saya siapkan mesin foto copy & printer, repot sih, tapi mau bagaimana lagi, 40 orang auditor), gak mungkin saya bawa2 kertas 5 rim ke lantai bawah, stop taksi, berat, gak kuat. Nah Bapak OB ini selalu membantu saya bawain kertas, sampai ingat jadwal saya seminggu sekali harus bawa kertas. Terus bisa dimintain tolong beli makan siang. Dan ajaibnya mereka tuh hafal gelas-gelas yg dimiliki oleh karyawan. Setiap pagi sebelum jam 8, air minum dgn gelas beragam model sesuai kepunyaan masing-masing pasti sudah ada di meja kita. Terus kalau pas pulang, sempat diingetin untuk ngabisin air minum yg masih ada di gelas, sayang kan dibuang-buang. Setiap lebaran, sekretaris koordinir kita kolekan uang THR, yah itung-itung terima kasihlah.

3 bulan sebelum resign, 1 OB diganti dgn OB lantai lain, tapi tega bangat deh orang HRDnya, OBnya itu agak malas, sering hilang pas jam kerja, kadang alasannya bikin nyolot. Pernah satu kali ada Board Meeting di lantai yg sama, OB itu menghilang padahal waktu itu ada makan-makannya dan banyak piring dan gelas kotor, si OB pengganti ini gak ngebantu sama sekali, kasian bangat deh si Bapak OB yang 1. Menurut HRD, si OB dari lantai lain udah sering kena teguran dan SP tapi gak kapok-kapok makanya dipindah ke lantai kita karena ada 1 sekretaris yg galak, kali aja takut njadi benar, eh malah sama aja.

Kantor ke tiga

Bapak OB 1 ini juga rajn bangat, kalau lagi senggang suka bersihin komputer staf yg kebetulan lagi keluar kantor. Rapiin kotak catering karena kita dapat makan siang dari kantor, siapin ruang meeting yg ribet bangat karena setiap kali meeting pasti ada yg minta lay out meja diganti-ganti. Tapi sayangnya departemen saya tidak bisa meng”utilize” Bapak OB banyak-banyak karena kami 1 lantai dengan Departemen Purchasing dimana Diktertur PUrchasing juga owner perusahaan, makanya takut kalau kita minta tolong OB kemana gitu, eh dicariin sama Ibu Direktur, waduh, bisa-bisa kiamat nanti.

Paling kasihan kalau Bapak OB udah nyiapin minum buat tim auditor 8 gelas, tapi ternyata saat itu semua auditor sedang keluar kota, duh kasihan sekali. Airnya jadi kebuang.

Kantor ke empat

Perusahaan kaya raya, OBnya ada kali 7 0rang, ousource sih, berasa kaya raja. Kalo pagi kita butuh teh atau kopi, kita tinggal bilang aja, nanti tiap pagi pasti disiapin plus air putih. Selain gelas biasa, banyak karyawan yg bawa teko air sendiri karena letak dispenser yg jauh dan Bapak-Bapak OB ini setiap sore nyuciin dan pagi-pagi juga siapin buat kita. Gak pernah tertukar lho.

Kalo botol air kita habis siang hari, bisa minta diisiin lagi, gak perlu jalan ke dapur. Kalo ngantuk pengen minum kopi, tinggal telepon pantry, pesan kopi manis atau pahit, dan 5 menit kemudian datanglah. Jam 10 ada OB yang ngider tanya karyawan yg mau pesan makanan, jam 12 makanan dgn label nama si pemesan sudah siap di meja makan. Kalau mau dipanasin, ada microwave, kalau malas manasin sendiri, bisa minta tolong OB lagi. Mudah kan? berasa kaya raja deh.

Terus sampe sekarang karena OBnya banyak bangat, saya gak hapal-hapal namanya.

Kantor ke lima

OB di tempat terakhir ini 180 derajat terbalik deh, jam 8 kurang dikit baru datang, air minum baru ada jam 8.30 karena baru diisiin jam 8. Kalo pulang gak tanggo, berarti gelas sampe besok pagi gak dicuciin, soalnya OBnya hanya ambil gelas jam 4 teng, langsung cuci dan langsung pulang. Saya yang sering pulang telat, sudah sering kali cuci gelas sendiri kalau pagi;  karena saya datang kantor jam 7.30, dalam kondisi kepanasan dan kehausan, gak mungkin nunggu minum sampe jam 8.30 akhirnya yah cuci sendiri deh.

Tapi selebihnya OBnya cukup rajin kok, bisa dimintain tolong beli sarapan atau masukin file ke odner. Suka bersihin meja yg cepet bangat kotornya karena cat meja warna hitam terang entah kenapa sering bangat bintik-bintik putih datang. Debunya cepet kelihatan ih.

Jadi gimana OB di kantor kamu?

ps: Terima kasih yah Bapak dan Ibu OB-OB yang selama ini sudah membantu saya bekerja.

2 Comments »

  1. melihat cerita diatas saya jadi ingin melamar jadi office boy di kantor itu,saya pernah menjadi officeboy di salah satu kantor property di surabaya krn saya merasa akan di sisihkan oleh orang sepihak jadi saya memilih untuk mengundurkan diri dari kantor tersebut.
    bila saya diperkenankan untuk bisa kerja di kantor di atas saya sangat berharap bila kantor tersebut diatas bisa memberi saya alamat dan persyaratan untuk bisa dapat kerja di kantor tersebut.nanti saya bisa di training bagaimana kerja saya,nilai kerja saya krn saya orang yang suka akan kebersihan dan tekun.
    demikian harapan saya atas perhatian dan kerjasamanya saya ucapkan banyak terima kasih sebesar besarnya.

    Arif Afianto

    Surabaya

    Comment by Arif Afianto — January 9, 2012 @ 1:21 pm | Reply

    • Hallo Mas Arif,

      Kantor yg mana yah? soalnya saya cerita banyak kantor di atas.
      Tapi saya doakan Mas Arif cepet-cepet dapat kerjaan sesuai dgn passion-nya yah.

      Comment by ayacerita — January 10, 2012 @ 12:57 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: