My Journey, My Story, and My Dream

June 4, 2009

Orang Kecil

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 4:46 pm

Badan saya pendek, cuma 155 cm, termasuk orang kecil deh. Tapi kalo ukur tinggi badan pake meteran digital, malah dikorting 1cm lagi, walah. Lucunya saya sadar saya termasuk orang kecil pas masuk kuliah. Dulu pas ospek, biasa mahasiswa baru disuruh baris memanjang ke belakang, dan senior yg lagi pura-pura galak teriak-teriak nyuruh yang kecil di depan, yg tinggi baris di belakang, dan saya sih pede-pede aja di barisan tengah. Terus ada 1 senior yg berdiri di samping saya masih teriak nyuruh maba yg kecil buat pindah ke depan, saya sih tenang-tenang aja, tapi tiba-tiba si senior ini nyolek saya, sambil sekali lagi bilang, “yang badannya kecil pindah ke barisan depan!” oh, maksudnya dari tadi berdiri di samping saya itu, itu loh haha. Terus saya langsung pindah ke depan, baris di no 3, baru nyadar kalau tinggi badan  saya ternyata memang sejajar sama teman-teman yang baris di depan.

Jadi orang kecil ada enak dan gak enaknya. Gak enaknya kalau lagi naik pesawat, saya susah bangat simpan barang di bagasi atas, apalagi waktu pas mendarat dan harus ambil lagi barangnya, dan ternyata ada bapak-bapak yang mendorong tas saya sampe ke pojok, aduh, mana sampe. Terus gara-gara saya pendek, tipe cowok favorit saya adalah cowok tinggi, kesampean sih, Bronsen tinggi bangat, 180cm, selisih 25cm, tapi saya jadi sering ditindas karena sering diketekin (becanda sih).

Masalahnya kemudian adalah pas kita jalan bareng, karena selisih tinggi badan yg terlalu jauh, saya pernah 2 kali gak dilihat orang loh, sebelnya. Pertama kali waktu datang ke pesta teman SMA Bronsen, di sana ketemu temen yg tinggi juga kaya Bronsen, eh dia ngobrol-ngobrol sama Bronsen, n terus nanya, “mana Aya?” Lah, dari tadi saya kan berdiri di samping Bronsen. Yang ke dua kali saat kita lagi jalan ke Glodok, ketemu teman yang tinggi badannya ada lah 175cm, n pertama kali yg liat dia itu saya, eh dia malah nyapa Bronsen n nanya, “kok sendiri? Aya mana?” Uh, sebal bangat deh.

Susahnya lagi kalo cari celana panjang, saya tidak pernah tuh beli celana panjang langsung bisa dipakai tanpa dipotong dulu di Vermak Levis langganan. Pasti deh minimal 10cm kebuang. Lucunya, kalau beli celana 3/4, kalau saya pakai jadi celana 7/8.  Baju baby doll, malah jadi seperti daster kadang-kadang.

Gara-gara tinggi badan juga pernah mentok mendaftar masuk ke Taruna Nusantara, waktu itu syarat tinggi badan yg cewek adalah 160cm. Waktu kuliah pernah iseng-iseng ingin menyalurkan bakat suka ngomong n bercerita dan gak grogi bicara di depan umum, pengen ikut tes jadi reporter TV, yah, ini malah minta syarat tinggi badan juga. Mungkin kalau reporternya pendek takut gak kelihatan di kamera kali yah?

Terus sekarang merit dengan Bronsen dan tinggal di rumah yg entah kenapa menurut saya didesain untuk orang tinggi. Untuk simpan dan ambil pakaian di lemari bagian atas saya harus pakai kursi dulu. Kalau Bronsen udah simpan barang di atas lemari, yah sudah lah, saya gak bakalan bisa ambil. Tinggi kolam bak mandi juga gak sesuai untuk saya, kalau air sudah tinggal 1/2 penuh, duh susah bangat deh ngambil air pakai gayung waktu mandi. Saya takut kecebur aja ke bak mandi.

Di angkutan umum, lebih sial lagi. Kalau pas berdiri n tangan gak sampe pegangan ke besi-besi, yah permisi aja deh sama Bapak/Ibu yg sama-sama lagi berdiri untuk pegang badannya. Atau lebih kasihan lagi kalau pas berdiri n ada orang di sebelah yang angkat tangan dan kebetulan mengeluarkan bau-bauan, untuk orang yg tinggi badannya sama, mungkin gak terlalu masalah, tapi kalau saya yg pendek ini, kok muka saya malah pas bangat sama ketiaknya yah. Aduh mak.

Tapi jadi orang kecil ada enaknya juga kok, salah satunya selalu awet muda atau minimal dianggap masih kecil terus. Oktober 2007, saya harus masuk RS karena usus buntu, karena mau langsung dirawat hari itu juga, dari rumah saya berangkat pakai celana pendek n Tshirt saja ditemani orang tua; pas tiduran di ruang rawat, suster-suster berdatangan untuk melakukan pemeriksaan awal. Dan mulailah obrolan ini:

Suster 1 : “Itu mamah papahnya yah?” (sambil nunjuk ke bonyok)

Saya : “Iya suster”

Suster 2 : “Sekolah dimana?”

Saya : “Udah gak sekolah lagi Sus, udah lulus.”

Suster 1 : “Oh udah kuliah yah? Ambil jurusan apa?”

Saya : “Akuntansi, tapi udah lulus juga?”

Suster 2: (kaget) “Loh, udah lulus juga? Berarti baru kerja dong?”

Saya: “Udah kerja sih, Sus, tapi udah lama, udah lebih dari 3 tahun”

Suster 1: ” Ya ampun padahal saya pikir masih SMA”

Saya : (seneng-seneng, nyengir kuda, ge-er masih dianggap anak SMA, padahal bulan lalu saya baru dilamar lho)

Terus ada 1 kejadian lagi, waktu itu saya sedang ditugaskan ke Bandung 2 minggu, tapi karena hari Sabtu saya mau dilamar, Jumat siang  saya ijin pulang ke rumah. Dari Bandung saya naik bus Primajasa dari terminal, di dalam bus ternyata banyak anak kuliahan yg ngekost di Bandung n ingin pulang ke rumahnya di Bekasi, ternyata oh ternyata, saya disangka bagian dari mahasiswa itu juga, dan siapa yg salah sangka itu? Hehe anak mahasiswa juga, bukan Bapak-bapak atau Ibu-ibu lho. Ge-er.com

Tapi saya sebel n lucu juga sih waktu siapin pesta wedding, saya harus pakai high heels 12cm, duh kebayang bakalan pegal-pegal deh. Padahal saya sudah merasa tinggi, tapi kok fotografer bilang masih kelewat jauh selisihnya. Terpaksa deh waktu foto pre-wed saya yg sudah pakai hak 12cm masih harus naik ke atas jengkok biar tinggi badannya mirip. Terus pas hari H pesta, waktu sesi foto-foto, fotografer jg minta saya naik sesuatu agar selisih badan saya gak jauh-jauh bangat. Jadinya ci Fyda repot-repot nyari dingklik yg cukup tinggi n cukup kuat buat saya injak, jadinya saya pakai papan gilesan🙂

So, banyakan mana enak dan tidak enaknya jadi orang kecil yah?

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: