My Journey, My Story, and My Dream

July 6, 2009

Jika Harus Memilih Bioskop …

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 4:05 pm

Jika harus memilih bioskop, apa pertimbangan kamu? Kalau saya dan Bronsen yang sekarang akan memilih faktor kenyamanan, tetapi kalau saya dan Bronsen yang masih pacaran dulu mungkin memilih faktor harga, kenapa sekarang bisa berubah?

Dulu, dari Depok, kami bisa naik kereta ke Cikini demi nonton di Megaria, selain tiketnya murah, filmnya pun update. Tidak seperti di Plaza Depok, walaupun murah, film-filmnya bisa telat 1 bulan dari tanggal release film baru itu. Dulu di Megaria kayanya cuma bayar 10ribu udah enak yah, sayangnya saya merasa gak nyaman dengan toiletnya, kotor dan tidak bisa di-flush. Dulu waktu saya nonton bareng Bronsen, saya mau pipis ke toilet, dan kebetulan saat itu saya sedang datang bulan, so pasti selain urine yang keluar, juga ada darahnya dong. Dan waktu saya mau flush, oh my god, gak bisa di-flush, saya panik, gak mungkin bangat saya  ninggalin kloset dalam keadaan berdarah-darah gitu. Bingung, saya langsung keluar terus cuci tangan di wastafel. Terus saya keluar dan cerita ke Bronsen, n langsung Bronsen kantong plastik makanan, terus kantong itu saya isi air dari wastafel dan dituangkan ke kloset. Manual deh jadinya.

Then, waktu jaman buy 1 get 2 pakai BCA card dimulai barulah memilih bioskop yang bisa pakai BCA dong. Tapi dari sekian bioskop yang pernah kami kunjungi akhirnya kami mulai menghindari bioksop yang murah meriah. Bukan sombong bukan sok kaya, tapi harga tiket bioskop ternyata juga ikut menentukan attitude penontonnya. Gak 100% sih adalah 60%.

Pernah saya menonton di Blok M Plaza, di samping saya ada sepasang anak ABG, kayanya si cowok nih lagi pedekate sama ceweknya, berisik bangat, ngomong terus sama si cewek padahal ceweknya juga cuek aja, didiemin. Eh terus dongkolnya lagi, HP-nya bunyi n diangkat dan tanpa malu-malu ngobrol sama temannya itu. Duh sebal bangat deh, akhirnya saya toel juga tuh cowok dan bilang jangan berisik, eh dia malah bilang gini ke ceweknya, “Ah, begitu aja dibilang berisik.” Eh nyolot, minta ditabok nih. Untung si cewek dengan wise-nya bilang, “Berisik kali, udah nonton aja.” Duh bagus deh tuh cewek bilang gitu, kalau dia adik saya, tanpa diminta pendapatnya, pasti udah saya tolak dia jadi pacar cewek ini.

Kejadian serupa pernah di Gajah Mada Plaza, bukan cuma 1 HP bunyi tapi 3-4 HP, so bacaan warning sebelum film dimulai soal PLEASE SILENT UR HP gak dibaca. Kalau cuma bunyi, terus di silent sih masih gak gitu ganggu, lah ini semua yang HPnya bunyi diangkat dan NGOBROL … ya ampun. Ubun-ubun saya sampai ngebul saking kesalnya dan gak bisa dibilangin jeng, cuek aja jawab telepon, sambil bilang gini, “Eh, gw lagi nonton nih.” Sebal bangat kan tuh.

Satu lagi attitude penonton yang menyebalkan dan mengganggu kenyaman orang lain saat nonton adalah KAKI. Yah kaki yang dinaikin ke kursi di depannya. Jadi waktu kita asyik-asyik nonton tiba-tiba DUK DUK, punggung kita berasa di tendang-tendang. Ini yah, selain menggangu, orang ini benar-benar gak punya sopan santun bahkan sopan santun yang level paling rendah sekalipun.

Pernah waktu nonton Laskar Pelangi di Mega Bekasi XXI, tepat di belakang saya dan Bronsen duduk 2 orang cewek, dari penampilannya mereka orang berpendidikan, minimal anak kuliahan lah. Lho tapi kok kelakuan gak sesuai dengan penampilan yah, kaki diangkat euy, gak jauh sama orang yang lagi pada makan di warteg. Saya dan Bronsen beberapa kali nengok ke belakang untuk minta tolong turunin kakinya, eh mereka pura-pura gak dengar. Asik aja naruh kakinya di punggung kursi kami. Akhirnya Bronsen balas dendam, dia duduk tegak selama film diputar. Bronsen itu tingginya di atas rata-rata, 180cm (mungkin lebih), dan kalau dia duduk tegak berarti orang di belakangnya pasti gak bakalan melihat film dengan nyaman, alias 1/20 nya tertutup kepala hitamnya. Rasakan pembalasannya. Tapi karena saya pendek, saya tidak bisa membalas, yang ada cuma misah-misuh aja dalam hati.

Terakhir waktu nonton di Pluit Junction, kali ini adalah kaki anak kecil, mungkin dia belum mengerti kali kalau ulahnya itu bikin penonton di depannya gak nyaman. Sekali dibilangin, mamahnya juga ikut negur, tapi 10 menitan kemudian kakinya naik lagi, dan kali ini mamahnya diam aja. Aduh tante, tolong dong anaknya juga diajarin, biar sopan kaya tante, soalnya selama film, tante duduk manis gak ganggu siapa-siapa.

Kami paling suka nonton di PIM, auranya itu benar-benar bikin nonton nyaman. Penontonnya juga behave, gak pernah sekalipun saya terganggu paling pernah ada HP bunyi, tapi sebentar dan langsung mati, gak pernah juga ngerasain kaki orang di punggung. Nyaman deh. Pernah nih ada segerombolan anak bule dari JIS juga nonton, sebelum film dimulai, mereka berisik bangat, biasalah ABG, tapi saat film mulai sampe selesai mereka tuh hening bangat, dan di akhir film mereka tepuk tangan, lucu deh, salut bangat buat mereka.

Bukan mau bandingin orang Indo dan orang bule yah, tapi kok kejadian kaya gini, gak cuma sekali dua kali terjadi, tapi sering lho. So sekarang kalau mau nonton di bioskop, pilih-pilih dulu bioskopnya, kira-kira siapa penontonnya, demi kenyamanan juga. Sayang kan udah bayar tiket tapi gak nyaman nontonnya, kalau gitu mending beli DVD nonton di rumah deh.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: