My Journey, My Story, and My Dream

September 12, 2009

Makan Bakmie di Teluk Gong

Filed under: Travel n Kuliner — ayacerita @ 11:19 am

Sejak menikah n tinggal di Teluk Gong, saya jarang sekali menerima ajakan makan bakmie. Kenapa? karena saya sudah sangat cukup puas makan bakmie di Teluk Gong. Gimana enggak, tukang bakmie di Teluk Gong itu banyak bangat, dan rasanya jg enak-enak dan bisa seminggu beberapa kali makan bakmie, so kalau lagi gak di Teluk Gong, kenapa jg saya harus makan bakmie lagi kan?

Bakmie pertama yg saya makan itu adalah Bakmie Bengkel, walaupun yg saya lihat tidak ada bengkel di dekat si tukang mie. Tp menurut Bronsen, dulunya tukang bakmie itu emang mangkal deket bengkel, tapi pindah ke lokasi sekarang (di ujung jalan A1, deket pasar), dan tetep disebut bakmie bengkel. Dulu waktu pacaran, setiap kali main ke rumah Bronsen, saya pasti makan bakmie bengkel, rasanya enak, walaupun bakmienya cuma bakmie gerobakan n halal. Gak kehitung deh berapa kali udah makan mie disana, tapi suatu hari saya menemukan penurunan kualitas rasa si bakmie, jadi udah gak makan disana lagi sekarang.

Bakmi ke 2 yg saya coba adalah Bakmi Hongkong di Jalan K. Bakmie babi (chasio) pertama yg saya makan hehe (maklum di Bekasi gak ada yg jual bakmie haram). Enak bangat, waktu itu tahun 2002 harganya Rp5.000 semangkuk, lumayan mahal untuk ukuran mahasiswa yg biasa makan bakmi di Depok seharga Rp 3.000.  Tapi sayang, saya cuma sempat makan disana 2 kali karena gak lama rukonya kebakaran dan waktu dibangun kembali tidak jualan bakmi lagi.

Kemudian ada 3 bakmi favorit saya di Teluk Gong,  kita review satu-satu.

Yang pertama adalah bakmi di Jalan V. Ini bakmi ayam, jualannya di rumah, jam 7 sudah buka. Enak bangat, dan yg paling Bronsen suka adalah “banyak bangat”. Beneran lho, banyak bangat, lbh banyak dari prosinya Bakmi GM. Benar-benar porsi cowok, saya tidak pernah bisa menghabiskan satu porsi bakmie sendirian, pasti 1/2 atau 1/3nya saya transfer ke Bronsen. Tapi dulu saya pernah sempet bosan bangat makan bakmie ini karena setiap kali menginap di rumah Bronsen, pasti paginya disediain sarapan bakmi jalan V hehe. Harganya? murah bangat, dengan porsi gajah, cuma seharga Rp9.000/mangkuk. Sebenarnya saya mau usul sama si empunya bakmi ini agar mengganti mangkok ayam jagonya jd mangkok yg lebih gede, soalnya pas bakmienya datang, saking banyaknya, kita gak bisa ngaduk bakmie tanpa menjatuhkan bakmie/ayam/kuahnya.

Yang ke dua adalah bakmi acek yg suka goyang kepala di pasar Teluk Gong. Ini cuma bakmi gerobakan, tapi enak. Bakmienya pakai daging ayam n babi, harganya juga murah Rp6.000/porsi. Pernah bawa buat sarapan di kantor, n wanginya menggugah selera orang2 hehe. Tapi sayang porsinya sedikit, menurut Bronsen yah, jadi dia pasti beli 2 bungkus baru berasa kenyang.

Yang ke tiga adalah Bakmie Bagan. Kalau masuk dari pasar, belok kanan di belokan pertama, trs belok kiri lagi, ruko ke 3 di sebelah kanan kalau gak salah. Bakmienya kecil-kecil, potongan babi-nya banyak, gak pelit n ada bakso ikannya. Terus rasanya beda sama bakmie lainnya yg pernah saya coba, disini bumbunya agak manis, sambalnya jg berasa manis, tapi gak semanis makanan Semarang kok. Layak dicoba buat pecinta bakmie. Harga seporsi Rp10.000 n karena porsinya porsi cewek, so kalau Bronsen makan, yah 2 porsi baru kenyang.

Kenapa tulisan ini akhirnya jadi membuat image Bronsen tukang makan yah? hehe ….

So, alasan ini kayanya sudah cukup deh membuat saya menolak ajakan makan bakmi lagi di luar, apalagi kalau cuma diajakin makan Bakmi GM … yah kalah deh .. sama bakmie2 yg saya sebut di atas ini hehe.

Tapi kalau diajakin makan bakmi yg belum pernah saya coba, saya mau2 saja, seperti saya sudah pernah mencoba Bakmi Aloi di Gading n Grogol, Bakmi Tan di Mangga Besar 4, n Bakmie Wewe di Ketapang n Greenville.

2 Comments »

  1. kalo kamu tinggal di teluk gong, cobain deh Bakmi Balap di Jl. 19 (keting)

    Comment by noni — July 2, 2014 @ 11:08 pm | Reply

    • Baik, segera meluncur ^^

      Comment by ayacerita — July 3, 2014 @ 1:36 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: