My Journey, My Story, and My Dream

September 18, 2009

Ngidam oh ngidam

Filed under: Pregnancy — ayacerita @ 3:21 pm

Hamil trimester pertama bisa juga berarti ngidam … ngidam … dan ngidam …. Dan kalau dulu setiap kali ditanya orang, “udah hamil belum?” sekarang pertanyaannya lain lagi, “Ngidam apaan?” (Kadang bingung jg, pertanyaan orang Indonesia itu banyak bgt, berubah sesuai situasi dan kondisi rupanya).

Dan untungnya, syukurlah, saya memang tidak ngidam yg aneh-aneh, awal-awal kehamilan memang saya jadi doyan mangga muda n segala jenis rujak-rujakan. Tapi berdasarkan analisa saya, sebenarnya mangga muda itu lebih merupakan kebutuhan bukan ngidam deh. Karena mulut dan perut yg mual, makan apapun rasanya mual, tapi kalau makan yg asem-asem, eh malah mendingan mualnya. Tapi jangan dibayangkan saya makan mangga banyak bangat dan tiap hari yah karena yg sebenarnya banyak makan mangga itu yah Bronsen, itu kan makanan favoritnya. Sampai suatu hari mamah saya membuatkan manisan mangga muda cukup banyak, dan 2 hari kemudian bertanya, “udah dimakan belum mangganya?”

“Belum Mah, tapi Bronsen udah makan 2 kali.”

“Lho kok?! Emang sebenarnya yang hamil siapa sih?”

“…..” 

Lain waktu saya yg lagi mual-mualnya di kantor dan sepanjang siang cuma bisa mikir, nanti malam makan apa yah yg gak bikin eneg, dan TUING …. sebuah bayangan makanan muncul : Bubur Ayam Radio Dalam yg dulu mangkal di depan kost di Pondok Pinang. Langsung telepon Bronsen, “Yang, nanti pulang beliin Bubur Ayam Radio Dalam, aku lagi mual, kayanya makan bubur itu gak bikin mual deh.”

Jangan membayangkan Bronsen akan kesusahan yah karena sebenarnya Pondok Pinang bisa dilewati jg sebagai rute pulang kantor ke rumah, tapi karena Bronsen takut yg di Pondok Pinang kalau sore tutup, dia langsung meluncur ke Radio Dalam, dan sama sekali tidak menemukannya. Akhirnya yg ada dia beli Bubur Ayam Barito yg ternyata rasa dan terksturnya, termasuk toppingnya sama persis seperti Bubur Ayam Radio Dalam. Enak … beneran lho kayanya mualnya berkurang deh habis makan bubur.

Terus lain waktu, malam-malam sekitar jam 9 gitu, mual kembali melanda, dan untuk menghilangkan rasa mual, saya jadi kepingin makan kuah Indomie rebus yang pakai telur. Bronsen saya paksa masak indomie saat itu juga, dan saya cuma makan kuah dan telurnya saja, mie-nya dia semua yg makan. 

Terus hari Sabtu kemarin tiba-tiba saya bertanya sama Bronsen, “Kok sekarang tukang bakso bening gak pernah lewat yah? Aku mau deh.”

“Yah, gak tau deh, dia kan lewatnya pagi jam 8-9 gitu, kita kan biasanya udah berangkat kerja.”

“Hari minggu kita tungguin yuk.”

Di hari Sabtu sore, ada suara tok tok tok, langsung teriak, “Bakso bening bukan tuh?”

Bronsen langsung ke depan rumah dan teriak sama abang yg lewat, ternyata bukan tukan bakso bening, tapi tukang sotomie. Kecewa bangat, sampai bilang, “Masa aku harus ke mangga dua biar bisa makan bakso bening nih?”

Minggu paginya, jam 8, saya masih menantikan si bakso bening dan Bronsen juga sudah meyakinkan saya belum tentu si abangnya lewat pagi ini. Waktu mau ke pasar, tiba-tiba perut saya kencang dan saya memutuskan untuk tiduran dulu, setelah badan enakan baru ke pasar. Eh, baru masuk kamar, tiba tiba TOK TOK TOK!!! TOK TOK TOK!!!

Saya langsung lari keluar kamar, “Bakso bening bukan?”

Bronsen langsung lari keluar rumah dan teriak ke si Abang, eh beneran ternyata itu si Bakso Bening dambaan ibu hamil 2 hari ini. Saya langsung ambil mangkok 2 buah, Bronsen ambil dompet (pembagian tugas yg adil kan?). Puas deh makan bakso bening akhirnya kesampean juga n Bronsen yg melihat saya begitu lahap dan menikmati si bakso, akhirnya beli lagi baksonya aja, 10rb, biar nanti malam bisa dipanaskan, dan saya bisa makan lagi. Baiknya suamiku ini.

Yang terakhir, ini bukan makanan, tapi mungkin emang bener-bener ngidam, saya ingin lihat lumba-lumba, sampai kebawa mimpi, pas cerita sama Bronsen, dia langsung bilang, “Ya udah bulan Oktober aja kita ke Gelanggang Samudra.”

Saya langsung protes, “Orang istrinya mau lihat sekarang, kok malah mau nonton bulan depan?!”

Karena protes ini, akhirnya minggu 13 Sept kemarin, saya dan Bronsen akhirnya ke Gelanggang Samudra Ancol demi melihat lumba-lumba. Wah senang bangat, gak kalah excited-nya sama anak kecil. Ini dia foto lumba-lumbanya:

lumba-lumba

Kalau ditanya lagi saya ngidam apa, pengen sih sekali-kali ngerjain Bronsen ngidam makanan yg susah-susah, yg gak kebayang gitu carinya dimana. Tapi gak tega ah, yg alami aja deh. Kalau bisa makan yah makan, kalau memang susah dicari, yah besok-besok juga kan ada.

Update: hari ini tiba-tiba saya ingin makan keripik bawang gara-gara tadi pagi lihat penampakan keripik bawang di bakery dekat kantor, terus terbayang sampai seharian, akhirnya gak tahan, dan jam 2 keripik bawangnya sudah ada di mulut saya. Tapi rasanya tidak sesuai harapan, akhirnya saya telepon rumah, minta mamah kasih uang ke Akim yg biasanya suka bikin keripik bawang kalau mau lebaran gini, nanti saya mau minta banyakan dari dia. Eh ternyata, dari kemarin-kemarin dia sudah bikin, saya telat deh. Terus sms kakak sepupu yg katanya dia beli keripik bawang sama temannya di kantor, dan dia bilang udah habis, tapi masih sisa 1 bungkus dia punya belum dimakan. Ya udah langsung deh, “Saya bayarin yah Ko, jangan dimakan …..”

Begini yah rasanya ngidam?

1 Comment »

  1. hahahahhahahaha……lucu banget aya……masa ngidam pengen liat lumba2…..ada2 aza dech…..tapi seru juga sich…..untung aza klu lagi ngidam gini ada yang berhasil dikabulkan rasanya seneng n gimanaaaaa gitu yach……hehe…..

    Comment by JENNY — March 9, 2010 @ 10:53 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: