My Journey, My Story, and My Dream

October 7, 2009

Berapaan, Bang? Kalau segini boleh gak, Bang?

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 3:47 pm

Pernah nawar? Entah kenapa perempuan identik dengan tukang menawar, apa aja harus ditawar, beli baju, sepatu, tas , aksesoris, sayur mayur, daging, sampai naik ojek atau naik becak juga ditawar. Tapi kan gak salah kalau kita ingin mendapatkan harga terbaik dong. Sebelum ada UU Anti Nawar, marilah kita menawar harga terbaik.

Saya juga termasuk tukang nawar. Dulu waktu jaman masih kost di Depok dan lagi musim mangga, ada beberapa tukang mangga yang jualan di depan Kutek, dan teman-teman saya, gak cowok, gak cewek, bisa merengek minta ditawarin mau beli mangga.

“Ya, tawarin dong Ya, gw mau beli mangga.”

Padahal waktu itu saya juga tidak tahu berapa harga mangga sekilo. Tapi nekat aja deh. Dari harga Rp 6 ribu sekilo saya tawar jadi Rp 4.500 sekilo. Teman saya senang bangat, eh, ternyata teman yang lain juga jadi ikut-ikutan beli mangga deh. Untung dong abangnya jadi laku bangat kan mangganya tuh.

Tapi saya sempat dibilang raja tega sama teman-teman gara-gara saya pernah menawar wortel di puncak sebelum Taman Safari. Waktu itu kami memang ingin ke Taman Safari dan melihat banyak penjual menwarkan wortel di pinggir jalan, sehingga ada yang nyeletuk :

“Eh, beli wortel yuk buat dikasih ke gajah.”

Dan akhirnya ada yang nyeletuk lagi.

“Ya, tawarin yah?”

Mobil menepi, saya melongokan kepala

“Berapaan Bu wortelnya?”

“5 ribu seikat neng.”

“Yah, 5 ribu 3 ikat yah?”

“Gak bisa Neng.”

“Oh ya udah deh Bu.” Saya tutup kaca jendela dan sebelum ada yang berniat protes ke saya, tiba-tiba kaca mobil diketuk kembali sama si Ibu penjual.

“Memang mau beli berapa ikat Neng?”‘

Hahahaha …. kalau sudah ada kalimat kaya gini dari mulut penjual, it’s mean penawaran sukses. Walaupun setelah itu saya dibilang raja tega hikhik, padahal udah bisa hemat berapa rupiah kan tuh yah. Padahal yah saya tuh gak tegaan bangat kok menawar, saya pasti punya alasan kenapa saya bisa nawar harga serendah-rendahnya.

Pertama saya pasti harus sudah tahu dahulu harga pasar untuk barang tersebut, jadi nawarnya gak boleh jauh-jauh dari harga pasar itu. Ke dua, lihat kualitas dong, kalau memang kualitasnya bagus, jangan nawar terlalu tega. Ke tiga, waktu itu saya beli wortel, dimana wortel itu termasuk kelompok sayur mayur dan waktu itu saya ada di puncak, di mana mungkin aja kebun wortelnya cuma berjarak 100 meter dari yang jualan, jadi biaya transportnya murah meriah kan? Masa mau beli wortel di puncak sama di pasar Jakarta harganya sama, gak mungkin dong. Dengan analisa seperti itu saya berani nawar wortel goceng 3 ikat, dan si Ibu setuju aja tuh, berarti kan si Ibu masih dapat untung walaupun saya tawar sampe 1/3nya hehe.

Dulu waktu saya SD, saya sempat protes ke mamah waktu beli sisir. Masa sisir seharga seribu masih mau ditawar Rp 750? Jangan lah, Mah. Itu sudah murah bangat, saya gak kebayang berapa untungnya si Abang. Tapi di luar itu Mamah saya memang jago bangat nawar deh, saya akuin kehebatannya.

Apalagi kalau jurus nawarnya dipakai di Mangga Dua. Tahu sendiri kan barang di Mangga Dua tuh kalau buka harga gak kira-kira, nah kalau disini boleh deh dibilang raja tega. Baju seharga Rp350 ribu, sukses ditawar jadi Rp150ribu. Saya juga pernah membeli dompet yang sudah pasti lah kulit-kulitan, eh si Abang masih ngaku kulit asli, dan nawarin Rp100ribu. Saya tawar Rp25ribu karena itu memang harga pasar dompet kulit buayaan. Tapi si Abang tetap keukeuh sureukeuh deh ini dompet asli, akhirnya dia mengalah sampai ke harga Rp 60ribu, saya tetap gak mau karena saya yakin itu dompet harganya memang Rp25ribu. Akhirnya saya tinggal saja, n apa yang terjadi?

Baru jalan 3 langkah, akhirnya saya dipanggil, “Ci, ci, tambahin deh 10 ribu?” (Maksudnya jadi 35 ribu gitu?).

Nah ini dia, kalau sudah keluar kalimat yang kaya gini nih, pasti deh, 99% negosiasi sukses, tapi pendirian saya tetap seteguh batu karang, dan akhirnya ….eng ing eng …

“Yah boleh deh”

Wessss ….. keren kan? hehehe

Tapi kayanya mertua saya lebih-lebih lagi jurusnya kalau nawar di pasar. Sampe bisa keluar kalimat kaya gini

“Abang kalau jualan jangan mahal-mahal lah, gak ada yang mau beli nanti.”

Hehe, sampe dilarang jualan ^_^

Tips terakhir dari saya, kalau kita ada di tempat baru, dan mau naik ojek/bajaj/becak atau apapun yang gak punya argo dan bukan angkot yang naiknya ramai-ramai, sebelum naik jangan pernah tanya berapa ongkosnya. Karena kalau kita nanya begitu pasti si Abang langsung ngeh kalau kita baru di wilayah itu dan harga ongkosnya bisa diketok. Selama ini kalau saya naik ojek/becak/bajaj di tempat yang baru saya kunjungi, pasti saya langsung nangkring aja dan cuma bilang tujuan saya.

Nah di perjalanan saya kira-kira deh jarak dari tempat awal sampai tujuan, kalau ternyata dekat, yah gak usah bayar mahal-mahal, tapi kalau memang jauh, kita mesti sesuaikan dong ongkosnya. Pokoknya sesuai harga pasar deh. Nah kalau pas nanti kita bayar, si Abang protes, kita pede aja nanya, “Memang biasanya berapa?”

Baru deh kita keluarin sisanya. Tapi kalau si Abang diam saja, berarti uang yang kita kasih pas atau mungkin kelebihan. Tapi walaupun kelebihan, kita gak berasa rugi karena kita sendiri udah ngukur jaraknya dan merasa pantas bayar segitu.

Tapi saya kena batunya belum lama ini nih, gara-gara saya salah nawar. Waktu saya ke ITC Mangdu beli celana hamil, saya main pilih aja 3 biji yang saya suka. Saya malas nawar 1-1, mending di kumulatif aja deh diskonnya nanti. So, setelah 3 buah celana terkumpul, si embak bilang Rp 275rb yang ternyata dia salah hitung, tapi saya sudah keburu nawar Rp 250rb, dan setelah dihitung ulang sama si Engkoh tuh celana emang harganya Rp 250 ribu. Akhirnya saya terpaksa rela deh ngeluarin uang Rp 250 ribu, abis tengsin dong nawar lagi, sebeeeellllllllllll, dan pas Bronsen dengar cerita ini, dia langsung ketawa ngakak, dan jadi sering disindir-sindir deh.

Tapi yah sejak saya jadi Ibu Rumah Tangga dan sering ke pasar, saya sudah gak pernah lagi menawar harga sayur mayur. Menurut saya dengan harga sayur mayur yang sangat murah itu, bayangkan beli bayam seikat seribu, tomat seribu, daun seledri-bawang seribu, bahan-bahan sayur sop bisa dibeli dua ribu, cabai beragam bentuk bisa dibeli dua ribu, kangkung seribu, tempe dua ribu. Masa iya saya masih tega nawar lagi? …

Menurut saya kalau di pasar aja para pedagang udah jual semurah itu, kapan petani kita bisa makmur kaya gemah ripah loh jinawi (bener gak yah nulisnya?)?

Jadi saya sudah niat nih gak mau nawar-nawar kalau beli sayur, biar petani Indonesia bisa hidup berkecukupan seperti petani di luar negeri sono. Tuh kan satu bukti lagi saya bukan si raja tega?

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: