My Journey, My Story, and My Dream

November 30, 2009

Looking for Bridesmaid ???

Filed under: Wedding Planning — ayacerita @ 9:44 pm

Selain pengantin wanita yg jadi pusat perhatian di sebuah pesta perkawinan, si bridesmaid ini jg punya daya pikat sendiri. Gak heran dong, soalnya si pengantin udah jelas milik orang, untouchable, nah si bridesmaid tentu aja masih single, walaupun sudah punya pacar, tapi kan undangan belum disebar.

Memilih bridesmaid susah-susah gampang lho. Kalau kita punya adik cewek yg umurnya gak jauh-jauh amat sih enak aja yah, tapi kalau seperti saya yg anak cewek satu-satunya, sepupu cewek satu-satunya jg akan merit dalam 1 bulan ke depan, lah jadi susah yah. Sehingga cari alternatif yang bukan saudara, tapi teman.

Bagi saya kriteria seorang bridesmaid adalah:

  • Karena tinggi badan saya yg mungil, saya akan mencari bridesmaid yg tingginya jg gak jauh dari tinggi saya, ok lah let saya narsis, gak mau dikalahin tinggi badannya, dan jgn sampai pusat perhatian pindah ke belakang, lho? ^_^ Masalah tinggi badan juga berlaku buat brides yg kebetulan emang tinggi, gak mungkin dong pilih bridesmaid yg mungil seperti saya, nanti kebanting dan tidak enak dipandang.
  • Bridesmaid saya haruslah cewek remaja atau dewasa, maksimal seumur saya. Kenapa saya tidak pilih anak-anak? Dulu memang musim kan anak-anak cewek jadi pengapit, membawa-bawa ekor gaun pengantin wanita kemana-mana. Memang sih kesannya lucu, tapi …… mereka gampang bosan dan lelah. Saya menyaksikan sendiri saat salah seorang kerabat menikah dan pengapitnya adalah 2 keponakannya, pesta belum dimulai, sang keponakan udah malas pegangin ekor gaun, malah nyuruh nyokapnya atau orang lain buat megangin, sedangkan dia sendiri malah MAIN dan MAKAN. Jadinya malah merepotkan kan? Dan satu lagi, mereka suka injak gaun kita di belakang, ini pengalaman pribadi karena saya sempat menggunakan 4 orang keponakan, dan gaun saya keinjak-injak sampai saya gak bisa jalan dan petty coat melorot dari pinggang. Dan waktu saya butuh mereka buat pegangin ekor saat mau sembayang ke altar, eh mereka udah pada kecapean dan kelaparan, dan sedang asik-asiknya makan, padahal pesta belum usai. Eh, jadi kalau kamu masih mau menggunakan anak-anak buat pengapit, pikir baik-baik deh, lebih baik mereka jadi pajangan aja yg jalan di depan pengantin dan sebar-sebar bunga atau potongan kertas kecil deh. Lebih enak dipandang dan tidak merepotkan.
  • Siapa sih yg cewek yg gak mau jadi bridesmaid? Pasti mau dong …  padahal jadi bridesmaid itu tidak kalah capek sama bridesnya, harus stand by di bridal dari jam 5 pagi juga, karena harus make up kan? Dan juga harus setia angkat2 ekor gaun, ngikutin brides kemana-mana, capek juga lho. Akhirnya waktu saya memutuskan Meimei (junior saya waktu kuliah dulu) sebagai bridesmaid, email saya berbunyi seperti ini: “Mei. loe mau gak bantu gw, kerjanya capek, elo harus standby dari jam 5 pagi di bridal, harus bolak balik pilih dan fitting gaun, harus angkat ekor gaun gw kemana-mana, harus sediain tissue n kertas minyak buat gw kalo gw keringetan atau minyak di muka gw mulai meleleh, dan elo baru bisa pulang mungkin jam 10 malam. Semua pekerjaan ini nama kerennya bridesmaid, mau?” Yap, saya kasih yg jelek2nya dulu baru yg enak-enaknya deh soal posisi yg 1 ini, bukan kenapa, kalau bridesmaidnya malas, yah yg repot kan saya juga.
  • Cukup dekat dgn bridesmaid, jadi enak dong kalau minta tolong ini itu. Jangan baru temenan berapa lama, atau saudara yg gak gitu dekat cuma karena gak enak, harus jadi bridesmaid kita. Nanti kalau dia gak senang diminta tolong ini itu sama si brides n ngomongin kita di belakang, malah akhirnya jadi gak enak kan? Jadi pastikan kita cukup dekat dgn si bridesmaid dan dari si brides sendiri, kalau minta tolong, jangan berkesan jadi nyuruh-nyuruh.
  • Gaun bridesmaid. Kata orang gaun bridesmaid gak boleh putih, nanti jadi saingan sama pengantin, buat saya gak masalah, yg penting gaunnya cantik, simple, dan tidak merepotkan. Simple dan tidak merepotkan artinya, jangan sampai dia pakai gaun yg kembennya gak kencang jd gampang melorot, nanti dia jadi repot angkat-angkat gaun dong. Dan yang sangat penting, gaun bridesmaid gak boleh berekor, kenapa? Bukan karena takut disaingi, tapi balik kembali ke tugas utama sang bridesmaid, dia membantu sekali saat brides harus berjalan kesana kemari dan ekornya yg setia mengikutinya. Biar si ekor gak kotor dan keinjek-injek orang, ekor ini harus selalu di pegangi oleh si bridesmaid, nah sekarang bayangin kalau si bridesmaid jg punya ekor di gaunnya, bukannya megangin dan mengurus ekor gaun si brides malah dia juga sibuk angkat-angkat gaunnya biar gak keinjek dan kotor.

Yup, jangan salah pilih bridesmaid yah?

2 Comments »

  1. Kalau bridesmaid-nya umurnya lebih tua dari pengantin bagaimana neh? boleh gak sih?

    Comment by mia — April 6, 2010 @ 11:19 pm | Reply

    • gapapa ..
      kt suamiku yg penting perawan hehe

      Comment by ayacerita — May 14, 2010 @ 8:31 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: