My Journey, My Story, and My Dream

December 30, 2009

Normal atau Caesar?

Filed under: Pregnancy — ayacerita @ 1:30 pm

Pertanyan ini kerapkali ditanyakan oleh teman dan rekan sepanjang saya hamil ini. Jujur saja waktu awal kehamilan ditanya begini, bikin saya malah bingung karena memang belum kepikiran sama sekali. Tetapi setelah berlalunya waktu dan rajin buka internet buat cari informasi soal caesar dan normal dalam proses kelahiran serta mendengar kisah teman-teman yang melahirkan duluan dan harus caesar, saya sekarang agak mengerti bedanya.

Dari kisah teman-teman yg caesar ada yang karena kemauan sendiri dan ada juga yg karena memang tidak bisa melahirkan normal. Nah untuk alasan yang ke 2 ini, kalau di break down, jadi banyak bangat. Ada yang bayinya gak turun-turun padahal sudah bukaan 5, jadi mamihnya sudah gak bisa nahan sakit lagi, akhirnya di caesar lah; ada yang mata mamihnya minus banyak sampe 7 dan ternyata minus gede itu berbahaya saat ngeden, mata bisa jadi buta; ada yg selama hamil tekanan darahnya tinggi terus, takut resiko makin besar maka dipilihlah operasi caesar; ada juga yg karena bayinya kegedean dan tulang panggul mamihnya gak bisa dilewatin; ada yang bayinya kelilit tali pusat, atau posisi bayi yang gak turun-turun kepalanya alias sungsang atau melintang padahal udah sering nungging-nungging.

Kalau yang bukan karena rekomendasi dokter, rata-rata mamih yg caesar itu mengaku gak mau repot, takut gak kuat nahan sakit, atau bahkan ada yang takut si Mrs.V jadi robek, walah.

Terus menurut teman-teman yang sudah melahirkan, melahirkan normal memang sakit pada prosesnya tapi untuk proses pemulihan lebih cepat. Bahkan ada yg ekstrim, setelah melahirkan, 3 jam kemudian udah bisa bangun dari tempat tidur dan jalan-jalan walaupun cuma di kamar. Tidak seperti operasi caesar yang rasa sakitnya bisa tahan sampai berminggu-minggu, seorang manajer saya dulu bahkan sampai 2 bulan setelah melahirkan susah ketawa, karena kalau ketawa dan perut berguncang, perut  rasanya sakit.

Saya jadi ingat dulu waktu operasi usus buntu, sebelum operasi sih sakitnya gak seberapa, paling kalau kaki kanan dinaikin aja baru nyeri bangat, tetapi selesai operasi, aduh jangan ditanya sakitnya. Sakit bangat, perut terasa nyeri, kalau badan bergerak sedikit saja, perut sakit bangat, sampai akhirnya saya gak tahan dan dikasih obat pengurang rasa sakit dan akhirnya bisa tidur juga. Butuh beberapa hari sampai rasa sakitnya hilang, hah rasanya tersiksa sekali. Saya pikir kalau memang melahirkan normal sakit tapi cuma beberapa jam saja dibanding sakit setelah operasi caesar yang butuh pemulihan berhari-hari, mending saya bayar di depan aja deh sakitnya.

Akhir-akhir ini sih saya dengar kalau operasi caesar tidak sakit lagi, besoknya pun sudah ada pasien yang bisa langsung turun dari tempat tidur. Tapi mengingat pengalaman pernah usus buntu dimana nyeri operasi pasti ada dan kalau ingin dikurangi berarti dokter akan kasih obat pengurang rasa sakit, yang mana saya pikir mirip obat bius gitu, kok saya malah jadi ngeri yah? Kalau waktu operasi usus buntu sih minum obat kaya gitu ok-ok aja, tapi kalau habis melahirkan harus minum obat pengurang rasa sakit padahal saya ingin segera menyusui bayi saya lewat ASI, rasanya jadi gimana gitu yah. Masa saya kasih obat gituan ke bayi saya.

Terus masalah biaya, melahirkan normal atau lewat operasi dengan kelas kamar yang sama bedanya minimal 4-5 juta rupiah, duh uang segitu bisa buat beli barang yang lebih perlu kali yah.

Ya sudah, kalau bukan karena rekomendasi dokter, saya akan pilih melahirkan dengan normal saja. Walaupun saya ini bukan orang yang tahan sakit juga sih, saya ini gampang bangat menitikan air mata deh kalau sakit, gak sampai meraung-raung sih, tapi cukup bikin orang di sekitar panik, dipikirnya saya kenapa-napa gitu. Makanya mulai sekarang saya positif thinking aja deh. Setelah baca buku Hypnobirthing yang bilang kuncinya melahirkan itu adalah “tenang dan berpikir positif”, gampang yah teorinya gak tahu deh prakteknya.

Terus saya pikir, dulu nih saya kan sering meditasi, jadi kalau urusan kosentrasi yah bisa dilatih lagi lah hehe. Plus wanita-wanita dari keluarga saya tuh gak ada yang caesar sama sekali, semuanya normal, jadi berharap garis keturunan melahirkan normal itu pun melanda saya hehe. Dan satu lagi yang bikin motivasi untuk melahirkan normal adalah melahirkan normal itu perut bisa cepet balik lagi ke kondisi awal, memang sih perut saya dulu gak serata bintang film, tapi kan sebagai wanita pengennya perut cepet kecil lagi jadi gak dibilang masih hamil setelah melahirkan hehe.

Yang bikin saya bingung sekarang adalah di usia kehamilan memasuki 28 minggu ini posisi bayi ternyata masih melintang, kepala di kanan kaki di kiri perut. Kayaknya kalau bulan depan posisi bayi masih melintang saya akan segera ke bidan langganan saudara-saudara di Bekasi. Bidan ini sudah senior sekali, adik saya dulu lahir dibantu bidan ini, dan bidan ini punya tangan ajaib hehe, yang artinya tangannya bisa mengurut perut dan memindahkan posisi bayi. Sepupu saya berhasil tuh pas bayinya gak turun-turun, akhirnya posisi bayinya jadi benar setelah perutnya dipegang-pegang sama si bidan. Tapi inginnya sih bayinya turun normal aja, “Ayo baby turun yah kepalanya biar lahirannya nanti gampang”.

2 Comments »

  1. menyenangkan membaca blog ini
    salam kenal sist
    aku dias

    Comment by dias — January 17, 2010 @ 8:28 pm | Reply

    • salam kenal juga Dias …. thanks for visiting

      Comment by ayacerita — January 18, 2010 @ 8:16 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: