My Journey, My Story, and My Dream

June 18, 2010

Menyusui itu …

Filed under: Breastfeeding,Perempuan — ayacerita @ 10:08 am

Dulu (kalau masih ada yang ingat) saya pernah bilang saya ingin menyusui bayi saya, ASI exklusif, become a breastfeeding mother, sekarang syukurlah saya masih bisa menyusui bayi saya dan ternyata banyak suka dukanya menyusui yang saya alami sendiri.

Pertama kali menyusui itu bagi saya menyakitkan, hueuehue rasanya mau nangis deh tiap kali menyusui, sakit bangat waktu puting kegesek gusi Viriya. Jadi waktu awal menyusui, jarang bangat deh Viriya nenen langsung ke puting, kebanyakan dari gelas yang miminya pake sendok atau pake botol susu. Jadinya ASI saya perah dulu tiap 2-3 jam sekali terus tiap kali Viriya lapar yah dikasih deh. Resikonya waktu tidur saya benar-benar berkurang drastis karena saya harus bangun tiap 1 jam sekali. Jadi kalau jam 11 Viriya nyusu, jam 12 saya perah ASI, jam 1 nyusu, jam 2 perah ASI. Walah … tiap hari ngantuk bawaannya.

Selain sakit, kadang Viriya suka marah-marah kalau nenen langsung dari payudara kanan, saya pikir awalnya karena puting yang agak rata atau karena gak ada ASInya, tapi kalau gak ada ASInya kok kalau dipompa minimal dapat 70ml. Terus gara-gara keseringan nenen yang sebelah kiri, payudara saya jadi gede sebelah deh. Mikir-mikir, akhirnya dapat kesimpulan kalau payudara saya yang sebelah kanan itu deras bangat kalau dihisap jadi Viriya bisa tersedak, akhirnya tiap kali mau nyusu yang sebelah kanan harus dipompa dulu sampe 1/2 kosong, baru deh dinenenin, resikonya mesti tega dengar Viriya nangis gak sabaran. Tapi menginjak usia 2 bulan, sudah gak perlu pompa-pompa lagi deh, Viriya udah pinter nenennya, gak tersedak lagi, kecuali kalo pas ASInya keluar sampe mancur cur kaya air mancur gitu, dia lepas putingnya, terus saya tutup pake breastpad, setelah reda, baru deh nenen lagi, lanjut …

Menyusui itu apalagi ASI exklusif harus masang kuping tebal plus senyum ramah karena banyak sekali orang yang akan komentar seperti ini:

  • ASI doang?! gak kelaperah tuh bayinya
  • Banyak gak ASInya? gak mau dicampur susu formula?
  • Masa tetenya kecil ASInya banyak?
  • Dulu anak gw belum 1 bulan aja udah gw kasih makan pisang biar kenyang, mana cukup ASI doang.
  • Tuh kan bayinya nangis lagi, dia gak cukup tuh nenennya tadi, udah campur aja kenapa sih?!
  • Nanti kalau kamu kembali kerja gimana? Kan gak bisa nenenin.

Sumpah Palapa deh, susah bangat menjelaskan orang-orang di atas bahwa ASI is the best food for baby until 6months. Mamah saya saja mesti dijelaskan berkali-kali baru mengerti dan akhirnya sekarang paham dan dukung saya untuk ASI exklusif, nah ini orang-orang sok tahu yang cuma datang dan komentar menyakitkan.

Soal kelaparan, saya harus jelasin kalau lambung bayi tuh kecil jadi minumnya gak banyak tapi sering, wajar aja 2 jam lalu Viriya nenen, terus sekarang minta nenen lagi. Terus soal ukuran payudara (hmm yg ini nih bikin sebal, saya tahu PD saya gak segede milik JuPe, tapi gak usah keras-keras apa komentarnya), saya mesti berkali-kali bilang, “Size doesn’t matter”, ASI keluar atau tidak itu bukan karena ukuran PDnya tapi karena sering dihisap atau tidak. Kalau bayinya rajin menghisap alias nenen, pasti deh ASInya lancar. Terus soal makanan tambahan selain ASI, kok yah bayi belum 1 bulan udah dikasih pisang, tega bener kalau menurut saya. Pencernaan bayi itu kan belum sempurna, gak bisa lah dikasih makanan yang berat-berat.

Beneran deh pasang kuping yang tebal yah calon mommy yg mau ASIX, terus tambah pengetahuan soal dunia per-ASI-an biar bisa jelasin atau membantah pertanyaan (kayanya lebih sering pernyataan deh) saudara-saudara yang perhatian itu. Caranya dengan browsing soal ASI, kunjungan ke klinik laktasi, gabung di milis ibu-ibu yang ASI, baca buku soal ASI, pokoknya jangan bosen deh.

Menyusui itu harus siapin deh semua perlengkapan perah ASI apalagi buat working mom. Sebelum melahirkan saya mengkoleksi botol UC 1000 yang kaca, kebetulan atasan di kantor tiap hari minum 1 botol dan saya pesan supaya botolnya buat saya, terus tinggal beli tutupnya deh. Kenapa harus botol kaca? karena kalo simpan ASI di botol plastik, lemaknya bisa menempel di botol, kan sayang. Terus kenapa tutupnya harus diganti, karena tutup botol UC1000 itu kaleng, takut karatan aja, dan tutup botol plastik yang saya beli ada tutup inner-nya, jadi double. Jangan lupa siapin pompanya, boleh yang manual boleh yang elektrik, kalau saya pakai yang elektrik, lumayan kalau perah tengah malam bisa sambil senderan dan mata terpejam. Kalau mahir, bisa perah pake tangan. Siapin juga sabun cuci khusus untuk cuci botol/pompa, sikatnya, dan sterilizer. Waktu awal-awal sih saya selalu rebus, tapi lama-lama kok repot yah, akhirnya saya beli streilizer deh. Buat persiapan kerja, saya pun investasi sebuah freezer untuk simpan ASI perah dalam botol. Buat ke kantor saya siapin cooler bag dan blue ice agar ASI selalu segar. Repot? Emang repot, tapi semuanya demi anak yah, dan kalau dibandingkan dengan susu formula, kayanya lebih repot lagi deh.

Menyusui itu bikin saya milih-milih mall, yah kalau mau ajak Viriya ke mall, harus cari mall yang menyediakan nursing room. Tepuk tangan deh buat nursing room PIM2, keren bangat, ada sofa kulit empuk plus bantal sampe saya ngantuk pengen tidur, kalau gak inget Bronsen tunggu di luar, kayanya udah ketiduran deh hehe.

Menyusui itu apalagi kalau tengah malam dan Viriya lapar, tinggal buka kancing baju, tidur miring, Viriya nenen, dan saya pun tertidur lagi hahaha. Keren kan? Gak repot seduh-seduh susu.

Menyusui itu kalau memang niat bangat, pas belanja kebutuhan bayi waktu hamil, jangan beli botol susu, pokoknya positif thinking aja deh bisa kasih ASI. Saya juga sempat khawatir dulu, tapi Bronsen bilang, “Gak lah, ASI kamu pasti keluar.” Support dari suami juga penting lho. Dulu saya cuma beli botol Tommee Tippee yang wide neck, yang nipplenya katanya sudah disesuaikan dengan nipple mommy jadi bayi gak bingung puting, yah berhasil sih untuk Viriya, tapi gak tahu yah untuk bayi lain.

Menyusui itu bikin saya selalu lapar. Dulu sebelum melahirkan saya tipe orang makan sedikit langsung kenyang, sampe orang tua dan mertua bilang saya diet, padahal emang kapasitas perutnya kecil gampang kenyang. Sekarang jangan tanya, sedikit-sedikit lapar ding. Makanya saya selalu sedia cemilan, kalau gak susu, biskuit, roti, buah, bubur kacang ijo, dll deh. Pernah jam 10 gak makan apa-apa, rasanya udah gak makan seharian, lapar bangat.

Menyusui itu bikin badan gak bisa gemuk. Hmm, gara-gara menyusui, dalam 1 bulan berat badan saya balik lagi ke berat badan awal sebelum melahirkan, horee, gak perlu diet dan treadmill lagi. Konon, menyusui 1/2 jam itu bisa membakar kalori sebanyak 600kalori, setara dengan 1 jam RPM huehuehue. Sekarang balik kerja, saya masih bisa pakai baju-baju sebelum hamil, senangnya.

Itu deh suka duka saya menyusui Viriya, semoga sharingnya berguna yah. Btw, mulai tanggal 17 Juni saya sudah masuk kantor lagi. Ya udah deh, kalau berangkat kerja peralatan perang mesti disiapkan: pompa, botol kaca, blue ice, cooler bag, sabun cuci botol, dan panci buat steril. Karena di kantor gak ada sterilizer, sebagai gantinya saya rendam di air panas aja, nanti sampe rumah baru deh disteril yang benar.

Hmm, hari pertama di kantor dengan bodohnya saya membawa batu baterai yang salah. Akhirnya mesti cari-cari batu baterai pagi-pagi dan ternyata boros bangat ih. Waktu saya cerita ke atasan, dia saranin aku bawa kabel gulungan aja biar gampang dan irit. Ya uis, karena sudah direstui untuk menambah pemakaian listrik di kantor, yah saya bawa kabel gulungan kecil deh. Sekarang tiap hari saya bisa pompa 3 kali, niatnya sih 2 jam sekali, tapi kalau gitu, saya gak kerja, gak enak sama atasan dan rekan-rekan yg lain.

Ok deh, selamat menyusui, kita sama-sama berjuang yah.

2 Comments »

  1. Dear Aya,
    salam kenal. saya tersentuh banget baca perjuangan kamu memberikan ASIX ke baby Viriya.
    saat ini saya sedang hamil 34 minggu, pasien Dr.Robby juga. Untuk lahiran, sy pilih RS Royal Taruma yg lebih pro ASIX-IMD.
    Saya pribadi pun bertekad untuk bisa ASIX, cuman suami dan keluarga kurang dukung. Tapi seperti yg kamu tulis, semuanya balik ke tekad dan usaha kita nanti. Gimana hasilnya, intinya kita berusaha lakukan yg terbaik.
    Thanks banget sharingnya yg lumayan lengkap, terutama untuk apa2 yg mesti disiapkan untuk mendukung ASIX ini.
    Aya, ada pertanyaan soal tutup botol UC 1000, itu beli dimana yah? kalau boleh tau spt apa bentuknya?
    Cuti kantor saya cm 2 bulan, jd saya akan meniru trik2 dari Aya, agar ASIX untuk baby kita tetap terjamin.🙂
    Semoga berkenan menjawab pertanyaan saya di atas.
    Dan mungkin akan banyak pertanyaan saya lainnya, kalau Aya berkenan kasih alamat email atau YM. YM saya adalah : ahui_ecs@yahoo.co.id

    Thanks untuk waktunya.
    May Buddha bless you and your beloved Viriya.

    Comment by setiawaty — March 17, 2011 @ 5:13 pm | Reply

    • Hallo,
      Senang bgt ada tulisan saya yg bisa menginspirasi yg baca.
      Untuk tutup botol UC1000 saya beli via OL shop. Search aja deh pake keyword “tutup botol UC ASI”, banyak bgt yg jual tuh, 1nya kalao gak salah Rp500.
      Feel free to YM me. Semoga sukses ASIXnya.

      Comment by ayacerita — March 18, 2011 @ 8:41 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: