My Journey, My Story, and My Dream

January 14, 2011

Kapan Viriya sekolah?

Filed under: Curhat emak-emak,Viriya — ayacerita @ 10:45 am

Kapan yah?

Hal ini ditanyakan sama salah seorang teman di FB, jawab saya, “Enggak tahu deh, mau menikmati dulu masa-masa sekarang.”

Beneran deh, lihat teman-teman kantor yang sekolahin anaknya, kok sekarang kayaknya repot bangat yah. Ingat dulu waktu masih kecil, waktu mau SD, mamah saya cuma tanya mau sekolah dimana, saya cuma jawab SD pasar. Yah, SD saya dulu memang letaknya kebetulan di seberang pasar tradisional yang becek dan banyak tukang ayam (kebayang kan joroknya?). Dapat jawaban kaya gitu, mamah saya langsung saja daftar besoknya ke SD pasar, kebetulan SD pasar ini dulu juga sekolahnya mamah dan papah saya, eh guru saya waktu kelas 1 juga dulu pernah mengajar mamah saya ternyata.

Waktu masuk SMP dan SMA juga gitu, mamah saya cuma nanya mau masuk sekolah mana, saya cuma sebut namanya aja, besoknya dianterin ambil formulir pendaftaran, formulir diisi di rumah, terus balik lagi serahin formulir yang udah diisi plus bayar biaya masuk. Kalau SMA lebih mudah soalnya kolektif dari SMP yang ngurusin, tahu-tahu diterima, mamah saya tinggal nganterin ambil formulir. Pas masuk kuliah apalagi, orangtua sudah lepas tangan, ngurus apa-apa sendirian, UMPTN doang ditemanin Denny pas hari pertama, hari ke 2 dijemput Denny terus langsung makan KFC di Atrium Senen (jemputan yang harganya mahal hehe), tapi ditemenin cari kost muter-muter Depok sih.

Sekarang, lihat teman kantor yang sibuk pas masa-masa tahun ajaran baru, kok ribet bener yah? Sampai-sampai ada sekolah yang openhouse segala. Terus kalau lihat foto-foto hari pertama anaknya masuk sekolah, langsung komentar, “Sekolahnya keren bener yah”. Pertimbangan yang sering saya dengar waktu masukin anak sekolah antara lain:

“Yang muridnya sedikit saja sekelas, gak lebih dari 15 orang, biar gurunya konsen ngajarnya.” Ok, tapi kok dulu emak gw gak kepikiran yah?

“Iyah, gw mau masukin anak gw ke TK dan SD yang pengantarnya Bahasa Inggris, nanti SMPnya masuk ke SMP 1, kan ada kelas internasionalnya.” Bukannya nyombong, tapi emak bapaknya gak bisa bahasa Inggris, nanti kalau anaknya di rumah, mau praktek bahasa Inggris sama siapa dong? Terus SMP 1 itu iyah sekarang ada kelas internasional pake bahasa Inggris, kalau 8 tahun lagi kelasnya dihilangin jadi pengantar bahasa Rusia atau bahasa Jawa gimana?

“Soalnya sekolah X nanti kalau kelas 2 (SD) pulangnya jam 3, jadi si Cibimaruko-chan gak usah main-main gak jelas, sudah sibuk sekolahnya.” Waduh, kok saya lebih senang kalau anak saya aktif main keringetan, lari-larian, sosialisasi sama teman/saudaranya daripada dikurung terus di sekolah yah.

Pas kuliah sampai sekarang yang bikin saya banyak tinggal di Jakarta, saya malah bertanya-tanya, kenapa yah sekolah swasta dan sekolah negeri itu muridnya beda bangat? Bukan beda tingkat intelegensianya, tapi beda warna kulitnya. Yah, sekolah swasta (selain sekolah swasta muslim) kebanyakan muridnya yah anak-anak Tionghoa, sekolah negeri sama sekali gak ada orang Tionghoa-nya. Yang saya tahu, orang Tionghoa yang cukup banyak di sekolah Jakarta ada di SMU 2 dan 19. Selebihnya, sedikit bangat atau gak ada yah? Apa memang gitu yah sekarang?

Dulu waktu SD di Bekasi, saya masuk sekolah negeri, orang Tionghoa-nya kurang lebih 5 orang 1 kelas, tapi itu di angkatan saya aja, di angkatan atas dan bawah, kira-kira ada 10 orang lah tiap angkatan. SMP, saya masuk SMP swasta umum, walaupun ada kelas ngaji buat SD-nya kalau sore, jumlah teman-teman yang Tionghoa dari 4 kelas kira-kira mencapai 80 orang. Pas SMA, (SMA unggulan di Kota Bekasi waktu itu), teman yang Tionghoa masih ada lah, dari 14 kelas ada 50-an orang lah.

Kok di Jakarta saya gak nemuin yah? Terus teman atau kenalan yang Tionghoa yang mau menyekolahkan anaknya juga kebanyakan maunya masukin anaknya ke sekolah swasta bukan negeri. Memang sih salah satu alasannya agar dapat pelajaran agama yang sesuai. Waktu di SD Negeri, saya ‘terpaksa’ belajar agama Islam karena gak ada guru agama Buddha; di SMP, pihak sekolah mau mengadakan pelajaran agama Buddha tapi belajarnya di vihara yang jaraknya kira-kira 200meter dari sekolah (gak tahu juga kenapa gak boleh belajar di sekolah), jadi Jum’at siang tuh rame-rame jalan ke lokasi. SMU, cukup beruntung, tiap Jum’at siang ada guru agama Buddha-nya.

Saya sih dulu senang-senang saja sekolah di sekolah umum, ketemu teman dari berbagai latar belakang, ada yg kaya bangat, tiap hari dianter mobil, ada jg yang bawa mobil sendiri; ada yg buat jajan aja susah, jadi tiap hari ada yang giliran beliin gorengan dan es teh. Ada teman yang orang Batak, Jawa, Cina, Sumatra, Gorontalo, Flores, Sunda, Betawi. Ada yang agamanya Islam, Kristen, Katolik, Buddha, Hindu, ada juga sih yang cuma ngaku-ngaku hehe. Ada yg pakai jilbab, sebaliknya ada juga yang  pakai rok mini dan baju putih yang ketat (gak kaya sekarang semua murid perempuan pake rok panjang). Ada juga teman yang asli orang India, yang mana kalau sekolah tetap pakai gelang kaki yang kincring-kincring menarik kucing (*gak nyambung yg penting serima).

Terus sekarang mikir, kalau sekolah yang cuma ada orang Tionghoa doang sekelas, apa rasanya yah? Terus kalau sekolah internasional (sekarang kan sekolah internasional banyak peminatnya tuh) yg pasti isinya orang kaya doang, gimana pergaulan anak-anaknya yah? Sikap sosialnya gimana yah? Terus katanya sekolah internasional gak ngajarin Sejarah Nasional Indonesia, kok saya rada gak terima yah? Nanti Viriya gak kenal Pangeran Diponegoro, Patih Gajah Mada, Teuku Umar, Ibu Kartini, Jenderal Soedirman dong? Nanti jangan-jangan gak diajarin tari Bali/Jaipong/Piring juga? (gini-gini saya dulu bisa lho nari Badindin dari Padang dan tari Saman dari Aceh sono)

Balik ke soal kapan Viriya sekolah, gak tahu, kalau dipaksa jawab juga jawabnya kalau Viriya siap aja, tapi yang lebih penting saya ingin Viriya sekolah bukan di sekolah ekslusif yang hanya terdiri dari satu golongan. Maunya dia lebih bersosialisasi dan menyukai belajar saja tanpa paksaan.

Mudah-mudahan ini bukan ambisi, tapi sebuah cita-cita yang wajar. Mudah-mudahan pas waktunya Viriya nanti sekolah, semua sekolah gak berubah jadi “Sekolah Internasional” karena pasti lebih mahal dan berbagai alasan saya di atas tadi.

Pffff, Viriya baru 10 bulan kok udah mikirin sekolahnya yah. Yah ini gara-gara ada yang nanya kaya gitu sih, ayo tanggung jawab ^^.

 

1 Comment »

  1. Home schooling aja… suruh bapaknya yang ngajari, dijamin jadi pinter tapi ngawur kayak bapaknya…. wkwkwkwkwkk…..

    Comment by Yeherdian — January 14, 2011 @ 10:08 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: