My Journey, My Story, and My Dream

April 23, 2011

Mencoba rasional itu memang susah

Filed under: Cuma mikir,Keluarga,Viriya — ayacerita @ 10:52 am

“Duh Aya, kalo temenmu yang dokter aja gak bisa baca tulisan resep anakmu, apa yakin apotekernya bisa baca?”

Itu adalah komentar dari salah seorang teman saat saya cerita Viriya dapat resep puyer yang susah saya baca dan akhirnya copy resep saya scan dan email ke salah seorang teman dokter, minta dibacain resepnya. Dan inilah hasil jawab teman dokter saya itu.

“Yg pertama gak jelas antara amoxiclav dry syr atau apialis dry syr (amoxiclav antibiotik, apialis vitamin) . S2 dd 0,6ml (dua kali sehari 0,6 ml)

Yg kedua racikan
Klorfen…. (Kemungkinan ctm-antihistamin) 1/8 tab
Antara Ca Glukonas atau Me…. predni..(Kemungkinan metil prednisolon-steroid)
Obat baris ketiga gak kebaca, tapi seperti asetilamid/ golongan aspirin atau antihistamin….. Gak jelas nih
Baris keempat teophy…. (Teofilin nih, buat asma)20mg
Paracetam.l (kemungkinan paracetamol 80 mg).
Fixiphar 20 mg (krn aku sering pake buat gonorrhea/ kencing nanah- isinya cefixim)
M.f. Pulf dtd xx S 2dd 1(buat 20 bungkus puyer, 2kali sehari 1 bungkus)”

Jedug-jedug, saya mau jedukin kepala dulu. Bodohnya saya kenapa sebelum saya tebus dan minumin ke Viriya si puyer itu, saya gak langsung email copy resepnya ke teman saya itu. Ini malah obatnya sudah mau habis baru kepikiran nanya si dokter. Emang enggak bangat dah.

Cerita awalnya Viriya sempat kena demam selama 4 hari, demam tinggi sekali sampai 40.5 derajat celcius (selanjutnya disingkat DC aja deh), setiap kali demamnya tinggi, dikasih paracetamol, demamnya turun, tapi nanti naik lagi. Setelah lewat 72 jam demamnya masih manteng terus, akhirnya ke DSA langganan, yang RUM, dan praktek di RS provider yang akhirnya saya gak perlu bayar. Dugaan ISK, cek urin lengkap plus tes kultur urin juga. 1 jam kemudian hasil cek urin rutin keluar, dan positif ada darah sehingga dugaan ISK terbukti tanpa tunggu hasil kultur yang semingguan. Dikasih AB lini pertama. Sampai saat ini saya puas, diagnosa dan tindakan sejalan dengan guideline.

Dua minggu kemudian, sambil imunisasi dan membawa hasil kultur, DSA bilang untuk tes urin dan kultur lagi untuk membuktikan ISK sudah pergi. Hasil kultur ke 2 ternyata masih ada kuman yang sama sekali berbeda dengan kultur pertama, akhirnya dirujuk ke DSA ahli ginjal (gak tahu istilahnya apa, lupa), karena takutnya ginjalnya bermasalah. Nah episode si IRUM ini dimulai di sini.

Datanglah saya, Bronsen, dan Viriya ke dokter yg dirujuk DSA langganan, dan merasa kalau DSA saya RUM berarti kemungkinan besar DSA rujukan ini juga RUM. Pas konsultasi, disuruh USG ginjal dan hasilnya baik-baik saja. Terus diresepinlah obat-obatan di atas dan kalo puyernya sudah habis tes urin lagi.

Karena khawatir Viriya harus diopname untuk memasukan AB yang cuma ada sediaan injeksi, tanpa pikir panjang ditebuslah itu resep. Dan waktu mendapat jawaban dari teman dokter, duh bodohnya saya ini.

Obat yg pertama itu adalah Vitamin C, oke, saya mendapat cukup penjelasan memadai soal kebutuhan Vitamin C ini, tapi resep puyernya itu lho, 6 macam obat.  Bayangkan anak sekecil Viriya dapat obat sampe 6 macam, dan isinya bikin saya geleng-geleng kepala, seram-seram amat yah (gak mau bahas lebih jauh, bisa langsung cek di http://www.drugs.com).  Yg saya bingung kenapa harus dapat CTM yg obat alergi itu yah, terus obat asma padahal Viriya gak asma dan waktu si DSA nanya ada riwayat asma apa tidak, saya jawab tegas “tidak”. Yah sudahlah, masukan saja si DSA ini dalam daftar “blacklist” dan palu talak telah diketuk.

Sesuai judul di atas, mencoba rasional itu susah, saya seenaknya sendiri menyimpulkan bahwa DSA rujukan itu pasti RUM seperti DSA langganan Viriya, dan padahal ilmu pe-RUM-an kayaknya udah nempel berat di kepala, tetap saja saat waktunya kejadian tuh ilmu rontok entah kemana.

Selain itu, mencoba rasional itu juga harus mendapat banyak pertentangan dari orang tua dan mertua. Contohnya minggu lalu waktu Viriya kena Gastroenteritis (disingkat jadi GE aja biar gampang), muntah dan BAB terus plus demam, saya tahu ini pasti GE dan guideline-nya adalah cairan dan cairan; ASI dan oralit, paracetamol jika demam. Tapi karena untuk memuaskan semua pihak, jadilah pergi ke DSA langganan untuk menegakkan diagnosa, dan ternyata benar Viriya kena GE, diresepkan pedialyte, yg sehari sebelumnya juga sudah saya coba minumkan ke Viriya, tapi Viriya gak doyan, Zinckid untuk epitalisasi ususnya, dan diberikan tanda-tanda dehidrasi, nah kalau sampai dehidrasi berarti harus dibawa ke RS.

Saya benar-benar merhatiin hal itu, observasi ketat, tapi akibatnya? Mertua dan orang tua gak sabar melihat Viriya dalam 3 hari masih muntah dan diare, plus badannya lemas gak mau main, minta dibawa ke dokter lain yang lebih tokcer ngasih obat plus antibiotik (ya ampun, AB dianggap obat dewa penyelesai segala penyakit), atau sekalian aja minta diopname. Walaupun saya bilang muntah dan diarenya itu adalah wajar untuk membuang virus yang ada di perutnya, maka kalau dikasih obat mampet (anti diare atau anti muntah) sama saja membiarkan si virus tetap berkelana dan berkembang biak dalam tubuh. Tetap saja saya yang diomelin dibilang gak sayang anak dan kalau terjadi apa-apa jangan sampai menyesal. Maksudnya apa coba sampai mengancam begitu? Kesal juga sih, tapi tetap mencoba berkepala dingin dan minta dukungan Bronsen.

Besoknya saya konsultasi via email sama DSA-nya Viriya, untuk meyakinkan, dokter minta saya bawa saja Viriya ke RS lagi, dan tebaklah apa yg kemudian terjadi? Dalam perjalanan ke RS, Viriya ternyata sudah pecicilan lagi, gak bisa diam di dalam mobil, dokternya pun senyum-senyum aja pas ketemu, anak udah mau sembuh, kok dibawa ke dokter lagi katanya.

Yah, begitulah pengalaman saya soal si RUM-IRUM ini. Susah tapi manfaatnya besar. Saya pun masih belajar terutama memantapkan hati dan pikiran pas ketemu saat prakteknya, biar tidak terjebak lagi. Hik hik. Eh iya daripada pusing, ini saya kasih pengertian apa itu RUM (Rational Usage of Medicine) menuruth WHO dalam konferensi tahun 1985 di Nairobi :

“Penggunaan obat rasional itu artinya pasien mendapatkan pengobatan yang sesuai dengan

kebutuhan klinis mereka, dengan dosis tepat serta dalam periode yg tepat pula,

dan dengan biaya yg paling terjangkau.”

Simple, tapi prakteknya susah. Itu pengertian yg saya dapat dari buku yg sedang saya baca sekarang, “SMART PATIENT” karangan dr. Agnes Tri Harjaningrum. Belum selesai baca tapi bagus deh, sangat direkomendasikan untuk semuanya. (PS: saya bukan marketing buku ini yah, cuma mau sharing aja kan boleh.)

8 Comments »

  1. “Duh Aya, kalo temenmu yang dokter aja gak bisa baca tulisan resep anakmu, apa yakin apotekernya bisa baca?”

    Temennya ci Aya perlu dikasih ceramah nih,… lol

    emangnya apa yg gak bisa dilakukan dokter berarti gak bisa dilakukan apoteker… -_-

    haha

    Comment by riswanto — May 4, 2011 @ 10:25 pm | Reply

    • Haha gitu yah Ris?
      Tapi kayanya jaman dokter yang tulisannya gak bisa dibaca harusnya udahan kali yah. Skrg cici lebih senang kalau dapat resep yg tulisannya bisa kebaca, setidaknya kalau dokter/apotekernya “tidak sempat” menjelaskan indikasi/kontra indikasinya, kita masih bisa browsing dulu sebelum memutuskan untuk menggunakannya.

      Comment by ayacerita — May 5, 2011 @ 8:25 am | Reply

  2. iya,… jaman dulukan biar pasien gak tau apa yg dikasih dokter jadi tulisannya dijelek2in😀 Sekarangkan jaman serba terbuka,…

    btw kalo ngecek diinternet boleh aja ci,… tapi yah jangan parno2 juga… liat yg namanya efek samping pasti berentet kaya kereta api tut tut tut,…. hahahaa…. biasanya ES yang utama, atau sering muncul, atau berisiko tinggi dokter/apt tau kok… jadi ga mungkin asal ngasih. tetep ada pengecualian lah ya,… namanya manusia. Yang penting itu justru interaksi obat nya. Tidak sedikit dokter yang ga tau interaksi obat…. walaupun ga semua interaksi obat berakibat fatal…. tapi kan males juga kalo minum obat yg efeknya ilang gara2 dikombinasi2…. hihihi

    Comment by riswanto — May 5, 2011 @ 8:52 am | Reply

    • Gak sampe parno kok, kalo ditimbang besaran benefit daripada ESnya yg mari dikonsumsi.
      Ris nanya dong, misalkan ada dokter ngeresepin puyer atau bukan puyer, tapi 2 jenis obat yg interaksinya tidak baik, pharmasist boleh gak nanya ke dokter?
      Terus ada kejadian nih kemaren, temen cici anaknya demam (17bln), dikasih puyer sirup isinya paracetamol dan ibuprofen. Kalo mnrt cici kok aneh yah, kenapa gak salah 1 aja, kenapa jadi dikuadratin gitu obatnya yah tuh si dokter? Apa memang lebih tokcer gitu yah?

      Comment by ayacerita — May 6, 2011 @ 9:42 am | Reply

  3. Sebenarnya seorang farmasis memang diharapkan punya perhatian lebih ke ES dan interaksi obat. Mereka yang seharusnya lebih tahu dan mumpuni mengenai interaksi obat. Sayangnya gak semua farmasis cukup percaya diri dalam hal ini dan banyak juga yang tidak ngeh. Kalau misalnya dicurigai ada interaksi obat atau ES atau kondisi lain yang mencurigakan dari resep, justru si farmasis WAJIB hukumnya menghubungi dokter untuk konfirmasi alasan dokter (apakah gak sengaja ngasih atau emang ada maksudnya si dokter).

    Kalau ibuprofen + PCT sebenarnya adalah praktik yang sudah lama dan memang gak ada interaksi dikeduanya. Penggunaan sendiri (self-medication) gak boleh dicampur karna takut overdosis tapi boleh kalau ada supervisi tenaga kesehatan. Biasanya dikasih kombinasi gitu untuk mengontrol demam yang tinggi.

    Masalahnya yang harus hati2 sebenarnya adalah praktik2 mencampur dua jenis sediaan obat yang berbeda misalnya: ibuprofen yang ditumbuk ke PCT sirup. tapi maksudnya puyer sirup apa ya?? hahahaa

    Comment by riswanto — May 6, 2011 @ 12:47 pm | Reply

    • Puyer sirup itu maksudnya baik sediaan ibuprofen n parcetnya 2-2nya sirup, jadinya puyer sirup hehe, gampangin bangat yah istilahnya.
      Tapi anak cici juga pernah tuh dapat puyer sirup gitu, isinya isiprinosone (nulisnya lupa) + Piperacilin pas waktu blm umur 1 bulan tanpa ada penjelasan yg jelas dari dokternya, karena gak puas jadinya gak dimakan deh tuh obat, trs yg campur puyernya waktu itu suster, bukan pharmasist, jd makin gak percaya deh.

      Comment by ayacerita — May 9, 2011 @ 9:31 am | Reply

  4. wwkwkwkwkwkwk. yang pasti sekarang viriya dah senyum2….
    isoprinosine? wkwkwkwk. saya lebih prcaya echinacea daripada isoprinosin (obat jaman batu, wkwkwkw)
    yah terkadang kalo pasiennya RUm enak ci, kalo gitu bisa sampe 2 jam oh ( dimarahin perawat kelamaan ngobrol katanya). tapi kalo udah minta yang cepet sembuh…… ilmu setanku keluarrrhuahahahahahhahaha. pasiennya kadang ngomong gini: dok, gak bisa bikin yg cepet yah? bego amat sih……
    selamat datang di Indonesia. btw, saya ada teman di FB, namanya waldi Nurhamzah, mungkin kamu harus friend sama dia juga ci, dia dosenku…

    Comment by Andri — May 9, 2011 @ 4:13 pm | Reply

    • Wkwkwkk yang dokter beneran muncul deh hehe ..
      Duh mau gak yah si dokter terima friend request-ku hehe, nanti dicoba ah ^^
      Btw, mumpung lagi ngomongin echinacea, bbrp tahun lalu, gw dapat info (ok ngaku, dari salesman obat perusahaan tempat gw kerja dulu), dia bilang jangan sembarangan kasih echinacea ke anak, karena katanya itu ibarat anak flu dikasih obat AIDS. Itu beneran gak Dri?

      Comment by ayacerita — May 10, 2011 @ 1:52 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: