My Journey, My Story, and My Dream

April 29, 2011

Shop till you drop

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 3:15 pm

Beberapa waktu lalu saya pernah pasang status di wall FB saya begini :

“Tampang gw tuh sophaholic bangat apa yah? Kok banyak OL shop yg add gw sih?”

Yah, OL shop banyak bangat yah. Waktu hamil dulu, saya sempat lho membuat daftar OL shop yg khusus menjual keperluan bayi dan balita sampai hampir 100 buah, kerajinan memang saya, tapi lebih rajin lagi saya yang mengunjungi setiap OL shop itu hehe (*semoga gak dibaca bos, saat jam kerja malah browsing babyshop).

Pertamanya sih rada ragu untuk belanja online gitu, tapi waktu ketemu satu produk yg namanya alas ompol dan terkenal bangat memang tuh di forum ibu-ibu, akhirnya beli lah 1 lusin dan karena ongkos kirimnya Rp 5rb per kg, jadinya saya nambahin jumper 1 set biar gak merasa rugi udah bayar ongkir 1kg tapi belanjanya masih kurang jauh dari 1kg. Dan ternyata kebiasaan ini berlanjut terus. Jadi yah kalau saya belanja OL shop pasti deh gak pernah beli 1 barang, minimal 2 macam biar gak rugi ongkir, dipikir-pikir sebenarnya saya rugi yah karena barang ke 2, 3, dst mungkin saya gak perlu bangat.

Lucunya lagi saya pernah beli 2 mainan buat Viriya, eh pas di-pack, teman saya yg punya OL shop bilang, setelah di-pack ternyata beratnya lebih dari 1kg, jadi saya harus transfer Rp5rb lagi. Pake klikbca mana bisa transfer goceng doang, akhirnya saya malah beli mainan lagi 1 biji biar pas deh tuh 2kg.

Pernah juga beli tutup botol plastik buat botol-botol ex UC saya untuk simpan ASIP. Harganya Rp500/buah. Eh pas saya sempat ke Pasar Pramuka untuk beli botol UC bekas (karena Bronsen harus ke Jambi dan gak bisa minum UC dan botolnya untuk saya), menyesal sekali karena saya benar-benar merasa kemahalan beli tutupnya doang. Tahu gak, di Pasar Pramuka, botol UC + tutup plastik harganya cuma Rp1.000/buah. Untung setiap kali belanja di ol shop itu selalu dapat diskon “free ongkir”.

Tapi yah belanja OL shop itu memang dasar kepercayaan yah. Dan saya percaya kalau OL shop itu benar dan jujur salah satu cirinya adalah seberapa cepat menanggapi pertanyaan saya.

Pernah nih saya mau beli sparepart Medela, masa untuk nanya-nanya dan minta nomor rekening untuk bayar, butuh waktu 3 hari karena YM dan pesan saya lama bangat dibalas. Harusnya itu sudah tanda-tanda OL shop itu kurang benar yah. Barangnya sih sampenya cepat, tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii …………. barang pertama rusak, gak ada suaranya, tapiiiiiiiiiii ……. (lagi) barang ke 2 “overqualified”, dalam arti saya cuma mau beli sparepartnya dapatnya malah barang utuh. Bingung saya jadinya, mau komplain apa enggak yah? ^^

Waktu kemarin Viriya ulang tahun saya pesan birthday cake ke salah satu web kue yg udah sangat terkenal deh. Saya dari dulu jatuh cinta sama fondant cake, lucu aja lihat kue bisa dibentuk-bentuk gitu. Atas dasar kepercayaan saya pada keterkenalan website si tukang kue dan sang empunya juga adalah salah satu instruktur cooking class, saya nanya-nanya harga kuenya. Pas saya bandingkan harganya lebih murah daripada yg lainnya dan dari awal saya bilang saya mau “fondant cake” dengan figurin Pooh n friends, dan pas ditotal dengan ongkir segala, jatuhnya kena hampir Rp500ribu, mahal kalau untuk ukuran kue yg cuma 26×26, tapi karena saya emang pengen bangat fondant cake, saya rela deh bayar segitu.

Tapi pas kuenya datang, saya sungguh kecewa, ternyata kuenya itu lapis “buttercream”, pas saya komplain, malah cuma dijawab, “Oh kalau lapis fondant harganya gak segitu Bu, tapi segini (menyebutkan harga yg lebih mahal).”

Lah, dari awal kan saya maunya fondant cake bukan buttercream, kalau harga buttercream sampa 500rb mah saya bisa beli di toko kue lain tapi dapat ukuran yg 2 kali lipat lebih besar. Sudah gitu ternyata pas dimakan, bolunya tidak enak, keras dan pecah. Menyesal saya, untung figurin Pooh n friends-nya bagus, jadi ada obat untuk mengobati kekecewaan ini.

Lain lagi waktu saya beli 2 buah album Winnie The Pooh, pas datang barangnya saya benar-benar kecewa deh. Harusnya si empunya itu jujur aja kalau barang stok lama, karena pas saya terima albumnya itu udah ada bercak-bercak coklat tanda barang sudah lama disimpan di dalam gudang dan bercak coklat itu tidak hilang. Parahnya lagi ada serabut sarang laba-laba gitu, alamak, tega bangat nih yg jual. Pas saya komplain ke penjual, tiba-tiba sms saya gak sampe-sampe dan HPnya gak bisa dihubungi, duh kapok saya.

Setelah itu kalau saya belanja online, mau gak mau mesti cerewet deh dan minta garansi kalau barang tidak sesuai kondisi, bisa saya kembalikan dan dana dikembalikan 100%. Yah, bagaimanapun belajar dari pengalaman kan?

Sekarang ini kalau memang ada barang yang saya butuhkan dan gak sempat cari-cari di toko nyata, lebih baik beli aja di internet, atau bila mau beli buku, daripada harus ke Gramedia yang entah kapan bisa, yah udah beli aja di toko buku online yang sekarang banyak beredar, lumayan dapat diskon 10-30%.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: