My Journey, My Story, and My Dream

June 11, 2011

Memerah ASI, Teknik Marmet, dan LDR

Filed under: Breastfeeding — ayacerita @ 11:05 am

Mau berbagi tips nih soal memerah ASI.

Sebelum mulai memerah ASI, mari kita kenali dulu yang namanya LDR (Let Down Reflect tp ada juga yg nulis Latch Down Reflect). Nah LDR ini tuh memegang kunci penting saat memerah ASI karena dapatnya bisa langsung banyak. LDR ini kalau kata saya sih bisa dirasakan saat kita menyusui, terus tiba-tiba “nyuuuuuuutttt” gitu payudara, dan kalau kita perhatikan bayi langsung minumnya sambil gluk gluk gitu. Atau kadang kalau sedang tidak menyusui tiba-tiba baju kita basah, ASInya keluar sendiri. Nah itu namanya LDR, artinya ASI lagi lancar-lancarnya tuh, dan kalau diperah bisa dapat banyak.

Kalau ASI itu diproduksi oleh hormon prolaktin, nah untuk menyalurkannya dibantu dengan hormon oksitosin ini. Untuk mengundang datangnya LDR, hormon oksitosin ini penting bangat, biar badan rileks dan pikiran tenang sehingga oksitosin bisa bekerja.

Nah awalnya saya tuh hanya memakai Medela mini elektrik (disingkat “minel”) yg cuma punya corong satu aja. Pas pompa PD (payudara) kanan, trs datang LDR, kan yg kiri netes-netes tuh, akhirnya kadang terbuang saja. Terus pas LDR pertama selesai, pindah pompa PD kiri, nah kadang tuh LDRnya lama bangat datangnya. Kalau pikiran gak tenang, susah deh dapatin LDR ini. Jadinya hasil pompa sedikit atau kalau mau banyak berarti harus makan waktu lebih lama.

Kemudian saya berpikir :

1. Kalau lagi LDR gitu sayang bangat yah ASI yg di PD sebelah kebuang percuma, pernah ditadangin bisa dapat 10ml. Kalau sehari bisa 10 kali LDR, sudah 100ml ASI yg terbuang. Bagaimana caranya agar pas LDR itu kedua PD bisa saya pompa sekaligus? Masa iya harus beli Medela Swing yg punya 2 corong? Wah itu mah mahal deh.

2. Untuk mendapatkan 120ml sekali pompa dengan cara yg biasa bisa makan waktu 1/2 jam (plus cuci dan steril corong). Kalau 4 kali mompa di kantor, waduh, saya sudah makan waktu kerja 2 jam sehari. Mantap. Saya harus cari cara nih.

Terus dari milis AFB, sering kali dikasih tahu bagaimana memerah dengan tangan, katanya PD lebih cepat kosong, dan resiko pompa ketinggalan gak mungkin terjadi (yah iyalah masa tangan bisa ketinggalan), plus gak usah repot urusan cuci steril pompa.

Dari situ saya mulai cari tahu apa sih teknik memerah dgn tangan itu, lebih dikenal dgn nama MARMET TECHNIQUE, nonton videonya di sini.

Setelah itu saya mulai praktek. Awalnya susah, PD saya sakit dan memar sampai membiru gitu. Tapi saya tetap usaha. Seetelah lancar, saya mulai praktekin bagaimana mompa dgn minel di PD kiri dan PD kanan dgn tangan, selesai LDR pertama, saya tukar posisi, minel di PD kanan dan tangan kiri mengilik-ngilik puting mengundang LDR, pas datang, langsung perah 2-2nya. Dan horee, setelah sekian kali mencoba, dalam waktu 10 menit bisa dapat 120-150ml sekali perah. Hasil perahan lebih banyak karena tidak ada ASI yg terbuang dan waktu lebih cepat, setidaknya 15-20 menit kemudian saya bisa duduk manis lagi di depan dekstop.

Hmm, mengundang LDR itu beda-beda tiap orang sih. Awalnya dulu setiap kali memerah saya selalu sambil lihat foto dan video Viriya di HP, memancing rasa keibuan, terus rileks dan LDR datang. Kadang saya juga sambil ngilik-ngilik puting dgn jari (yg bersih, tentunya), bisa langsung atau putingnya masih di balik bra. Atau kalau memberdayakan suami, coba di rumah minta dipijat punggungnya biar rileks gitu, katanya sih merangsang hormon oksitosin bekerja.

Kenapa saya bilang LDR ini penting? karena kalau gak ada LDR, hasil perahan tuh gak maksimal. Pernah saya mompa tanpa LDR, 1/2 jam cuma dapat 20ml. Memang sih waktu itu kondisi badan lagi capek bangat dan mata sudah ngantuk, tapi payudara berasa kencang, tapi karena pikiran yg tidak rileks, oksitosinnya ngambek deh, jadi ASInya mampet.  Jadi makanya, kalau mau mompa cepat manfaatkanlah si LDR ini.

Semoga berguna buat calon mommy, terus jangan dibilang videonya porno yah, ini kan postingan 17++.

19 Comments »

  1. Maaf mbak aku mau tanya..
    Klo yg kiri pake alat mompa nya..yg kanan pake tangan..botolnya buat nadahin itu dipegang tangan kiri gitu?
    Soalnya aku punya pompanya yg manual..jd agak bingung klo ikutin cara mbak..tp aku jg pengen bisa kaya gitu..hehehe
    Makasih mbak sebelumnya..🙂

    Comment by Karina — March 23, 2012 @ 2:42 am | Reply

    • Belum coba kalau yg manual yah, karena selama ini dobel perah kanan-kiri itu aku selalu pake yg elektrik.
      Tapi dicoba-coba dulu aja mba sampai ketemu posisi yg pas, karena dulu saya jg gitu.
      Sukses ASInya yah mbak, jangan menyerah.

      Comment by ayacerita — March 27, 2012 @ 5:29 pm | Reply

  2. mbak.. kok aku susah bener ya mancing si oksitosin ini😦 padahal di rumah doang, dan klo merah sambil liatin si bebi langsung, tetep seucrit-seucrit keluarnya.. pernah tau2 LDR beberapa kali pas lagi nonton How I Met Your Mother, hihi… itu rekor, bisa dapet 20ml satu session. Iyaa.. emang dikittt banget, soalnya aku jarang sekali merah, karena kan di rumah terus, tapi sejak si bayi berat badannya ketauan di bawah garis, DSA menyarankan buat kasih suplemen ASIP.. Dapet pinjaman minel medela juga, tapi ga terlalu banyak bantu, paling bnyk 40ml kanan kiri.. dan kalo gada suami di rumah susah, si bayi nangis klo dgr suara pompanya.. ud nyaris putus asa nih, kok ga jago2 merahnya.. keluarnya rembesan-rembesan… LDR paling sekali dua kali, haduh.. eh soriii jd curcol :p tfs ya mbak..

    Comment by dewi — May 30, 2012 @ 10:06 pm | Reply

    • Gapapa curcol mba dewi …
      Sekarang babynya umur brp?
      Kuncinya merah itu rajin dan taat mbak. Kalau misalkan 2 jam sekali, hayo atuh ditaati 2 jam sekali harus diperah, jangan tunggu penuh dan kencang. Ingat aja hukup demand supply-nya, semakin banyak dipompa, semakin banyak produksinya.
      Kalo lagi nonton film kan rileks tuh, berarti waktu merah juga harus rileks, gak usah dipikirin dapat berapa ml, yg penting cukup.
      gak semua baby memang bisa nyaman denger suara mesin minel, untungnya sih anakku cuek bebek aja kalo aku mompa, tetep anteng tidur.
      sabar yah mba. LDR sekali dua kali itu bagus bangat, yg penting ada yg keluar. Plus gak usah stres, minum air putih yg banyak, dan makan buah dan sayur.

      Comment by ayacerita — June 15, 2012 @ 3:44 pm | Reply

  3. Mo nanya nih mbak,saat perah PD kiri kita kan undang ldr dl,dpet deh,trus kita perah.nah wkt mo perah yg knan,qt undang ldr lg bs gak ya?trus,klo qt lg sakit,bs gak perah asi dg ngundang ldr gitu?lam kenal.thanx

    Comment by marini — October 22, 2012 @ 11:52 am | Reply

    • Bisa bangat mbak, satu sesi mompa, aku pernah ngundang LDR 3 kali.
      Kalo aku caranya dgn ngilik-ngilik puting sampe geli gitu sambil lihatin foto/video anakku di HP plus pikiran rileks yah. Pasti datang tuh si LDR, lumayan kan buat ngejar stok.
      Kalo lagi sakit, tetep bisa kok ngundang LDR, asalkan pas mompa kita tetap rileks mba. Mungkin agak susah kali yah tapi tetap tidak menutupi kemungkinan dapat LDR. Saran aku sih makan makanan yg sehat mba, kalo gak nafus makan, tetap paksain supaya kualitas ASI-nya juga bagus.
      Selamat berjuang untuk ASI yah mbak.

      Comment by ayacerita — October 22, 2012 @ 12:30 pm | Reply

  4. mb…aq mo tnya, kl asip PD kiri blh dcampur asip PD kiri g dlm 1 wadah?
    matur tengkyu.

    Comment by dinda — October 28, 2012 @ 10:03 pm | Reply

    • boleh mba, mau campur PD kiri-kanan juga boleh. asalkan rentang waktu perahnya tidak lebih dari 24 jam yah.
      kalau aku, misalnya saat sesi perah jam 8 dapat 70ml, kapasitas botol ex UC kan bisa sampai 110 ml, nah pas sesi perah jam 10, hasil perahnya yg sebanyak 40ml aku campur ke botol UC tadi yg jam 8.
      Tapi ada aturan mengenai persamaan suhu. jadi sebelum mencampur hasil perahan, sebaiknya suhu ke-2 ASIP tersebut harus sama. Misalkan hasil perahan jam 8 disimpan di kulkas sehingga dingin, nah hasil perahan jam 10 juga disimpan dulu di kulkas kurang lebih 1/2 jam sampai suhunya sama, baru kemudian dicampur.

      Comment by ayacerita — October 29, 2012 @ 9:20 am | Reply

  5. Mbak, mau tanya, kalo saya pompanya barengan PD kanan trus langsung PD kiri, itu asi nya blh digabung kan ya?

    Comment by tini — January 24, 2013 @ 1:42 pm | Reply

    • Boleh mbak. aku biasa gitu kok. setiap merah, kanan kiri gantian dalam 1 botol.
      Yg gak boleh dicampur itu kalau waktu perahnya bedanya sampai 24 jam.
      Selamat memerah. Hidup ASI.

      Comment by ayacerita — January 25, 2013 @ 1:11 pm | Reply

  6. makasih tips dan informasinya

    Comment by rani sulaeman — April 1, 2013 @ 1:15 pm | Reply

  7. mbak, curcol dkit nih,. PDq dua-duanya putingnya terbalik (inverted nipples), udah cb berbagai cara tapi si puting gak mau kluar nie,.. jadi klo netekin si dedek q pke nipple shield,. tambah si dedek gak mau netek ma PD kanan,. trus aq pompa dapetnya cm dikit,. kanan kiri cm 20ml😥
    pernah dapet 40ml sekali duank pas ldr,. krna gak ditetekin pd kanan jdi susah kluarnya mskipun di pompa,. trus q kok gak prnah ldr lgi ya?? gak prnah sakit jg (ktanya klo pd penuh rasanya sakit),. apa krna kluarnya gak lancar ya?? ada tips gak biar q bisa marmet dgn kondisiq gini?? masih bisa marmet gak ya klo putingnya terbalik gni?? Krna ASIq dkit si dedek dbantu sufor, pengen kasih lebih banyak ASI nie mbak,. ada tips gak??

    Comment by Aulia — July 19, 2013 @ 6:50 pm | Reply

    • Hai mba Aulia, peluk dulu ah.
      Mba, nipple kananku juga awal-awalnya datar, memang gak sampai terbalik sih. waktu itu aku juga hopeless bangat gak bisa nyusuin di PD kanan karena tiap kali nyusuin si dedek kaya susah bangat masukin ke mulut. jadi waktu itu PD kananku lebih sering dipompa daripada nyusuin langsung. waktu itu aku masih pake minel, blm bisa pake marmet, mungkin yah mba karena sering dipompa, puting kan jadi ketarik-tarik tuh kalo disedot sama si minel, putingku lama-lama timbul juga. Selain itu aku juga massage dan narik-narik puting yang kanan itu biar keluar, lama-kelamaan keluar juga mba putingnya.
      Mba, positif thinking aja, jangan khawatir ASI gak cukup, pasti cukup. Rajin mompa 2 jam sekali yah, terutama tengah malam dan subuh, memang badan capek dan mata ngantuk, tapi saat itu ASI sedang banyak-banyaknya, jadi worth it bangat.
      Marmetnya dilatih terus mba, pasti bisa. Inverted nipple itu kan akibatnya di baby jadi agak susah nyedot tapi tidak menghambat proses pengeluaran ASI saat marmet atau mompa. Semangat yah mba. Kalau sudah waktunya baby mimik, sebaiknya kasih ASI aja dulu, jangan sufor duluan keburu kenyang nanti. Kalau setela nenen, gak kelihatan lapar, yah jangan dikasih sufor. Nanti jadinya porsi sufornya lama-lama makin sedikit.
      Kalau kata temanku yg PD kanannya inverted, tips dia waktu nyusuin itu tunggu babynya ngantuk dulu mba, jadi pas baby minta mimik, dia kasih PD kiri, pas baby udah mulai ngantuk baru dipindahin ke PD kanan, jadi baby gak nolak waktu disodorin nipple itu.

      Comment by ayacerita — July 23, 2013 @ 3:27 pm | Reply

  8. Tp kl sy pk medelA harmony emg sgitu 10mnt 100-120ml..kl marmet mlh lm bgt dan tangan pegel😦

    Comment by Mommy adam — May 18, 2014 @ 7:27 am | Reply

    • Wah segitu udah banyak, tetap semangat yah

      Comment by ayacerita — June 3, 2014 @ 4:46 pm | Reply

  9. kayanya masalahnya mmg rata2 d jumlah mbak..saya sdh bbrp kali mompa kedua payudara cm dapat 50 ml doang itu dalam waktu setengah jam..gmn ya caranya biar bs sampe ratusan cc..LDR aq udah pancing sampe kdg berkali2…tp tetep aja jumlahny cm dpt 50 cc palg byak..

    Comment by novita — November 21, 2014 @ 5:31 pm | Reply

    • Maaf yah mba, baru kebaca commentnya.
      Rileks aja pas mompa, kalau bisa pas LDR itu, PD kanan-kiri bisa dipompa berbarengan, nah itu bisa dapet banyak.
      Bisa pakai alat pumping yang langsung kanan-kiri, atau seperti saya, yang kanan pake medela minel, yang kiri pakai tangan.

      Comment by ayacerita — January 17, 2015 @ 10:53 am | Reply

  10. Slm kenal mba…mau tny2..knp y wktu hbs lahiran trus kerasa lrd asinya ngucurnya deres bgt..stlh 1 buln kok hny rembesan aj y..ap pasokan asi berkurang..dan parahny wktu itu blm pham apa itu lrd..jd dbiarin aja..hiks..dan skrng wktu kerj hmpir dekat berjuang mompa lrd susah hadir..sekali pompa kdng lrd hadir kdng ga..knp y??trima kasih sharingny…

    Comment by radika — March 14, 2015 @ 4:00 pm | Reply

    • Mba .. maaf yah baru baca commentmu. Semoga gak terlambat. Bagaimana skrg? apakah masih ASI? selama rutin dipompa, LDR akan tetap muncul. Misal 2 jam sekali pompa, eh pas 2 jam ternyata gak sempat, biasanya sih LDR nya tetap muncul. Rembesan juga berharga kok mba. Dilanjutkan saja dengan merahnya. Keep fighting.
      Asiknya ng-ASI yah gini, banyak teman akhirnya ikut-ikutan ng-ASI anaknya. Hayo-hayo, berjuang agar anak Indonesia tambah sehat.

      Comment by ayacerita — June 22, 2015 @ 8:09 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: