My Journey, My Story, and My Dream

December 29, 2011

Yang dulunya begitu

Filed under: Keluarga — ayacerita @ 3:13 pm

Hmm, tulisan ini, tribute to my one and only brother, Denny.

Yeny kecil, tumbuh menjadi, mungkin karena anak pertama, anak mandiri, tegas, bawel, galak. Gak pernah nangis kalau dijahilin temen waktu SD malah sibuk bikin rencana balas dendam, pernah nangis sih sekali tapi itu karena ada anak yg menghina bokap. Yeny kecil juga hemat, alias pelit. Uang jajan Rp 100 tapi masih bisa nabung Rp 50/hari *hemat sekali kan tuh. Jarang banget minta dibeliin mainan atau bakso yg lewat, lebih senang dikasih mentahnya aja *alias duit (dari kecil udah kenal duit bangat nih). Hobi bangat naik game arcade yg gerakannya kasar, jledak jleduk.

Denny kecil tumbuh sebaliknya. Entah karena dia anak bungsu, saya selalu berperan jadi “kakak pelindung adiknya yg suka dijahilin”. Pas Denny masuk SD, ada saja masuk laporan dari temannya, “Cici, tadi Denny nangis.” Dan saya harus mencari anak yg tadi bikin adek gw nangis. Sebaliknya lagi, adik saya ini boros bangat, uang jajan selalu dihabiskan, kalau waktunya mecahin celengan sudah pasti duitnya lebih sedikit dari duit saya. Dan gak suka naik game arcade yg jledak jleduk, malah lebih suka naik game arcade yg gerakannya santai macam naik kereta api yg muternya gak lebih dari diameter 5 meter.

Pas sudah gedean dikit, entah karena anak bungsu dan anak cowok satu-satunya *padahal saya juga anak cewek satu-satunya, permintaannya banyak bangat, mulai dari mainan, sepeda, roller blade, sampai sepeda motor. Kalau minta barang gak dikabulin, langsung jatuh sakit. Sakitnya juga bukan cuma batuk pilek, tapi langsung sakit tipes atau campak *ampun deh.

Bahkan pernah ngajak saya sekongkol, “Ci minta beliin HP ke papah dong, biar aku bisa minta dibeliin motor.”

Jiah HP cuma 1,5 – 2 juta, motor kan bisa lebih dari 10 juta. Eh tapi perhitungan sama duitnya mirip gw juga sih hehe.

Tapi terkadang saya merasa saya juga salah sih karena sering menganggap dia masih kecil. Dari hal kecil misalnya naik bis mau kemana gitu, saya tanpa sadar selalu me-lead dia, saya biarkan dia masuk bis duluan, saya belakangan. Kalau ada urusan birokrasi, seperti ngurus adminitrasi waktu bokap masuk RS, saya yg selalu maju, saya gak pernah minta dia untuk maju.

Saya pribadi khawatir sama sikap manjanya ini, tapi mau bagaimana lagi yah? Soalnya dari orang tua juga tetap biasa saja. Perubahan sih ada, misalnya saya udah gede gak berani naik motor, sedangkan dia bisa duluan bawa motor dan ngebut pula. Sampai waktunya dia UMPTN, pilihan pertamanya UI Psikologi, tapi dia gak masuk, malah diterima di FE Undip, yah Universitas Diponegoro di Semarang.

Kalang kabut? saya sih biasa saja, mamah saya yg rasanya gak rela melepas anak bontotnya ke luar kota, sendirian pula. Saya sih waktu itu cuma bilang, “Yah mungkin dia bisa jadi mandiri kalau berada di kota lain.”

Jadi waktunya dia berangkat ke Semarang, ditemani dengan mamah tercinta, daftar ulang, cari kost, belanja kebutuhan kost. Sampai rumah, mamah saya bilang gak tega ninggalin Denny, mana kostnya seadanya, kasur tipis dan seprei kotor.

Dan jreng jreng … hidup sendiri dan dipaksa mandiri bikin Denny suatu hari kira-kira bilang gini, “Gak enak ah minta duit mulu sama papah.”

Glek.

Bagaikan disambar geledek *lebay, karena dulu bakalan susah keluar kata-kata itu dari mulutnya. Ternyata hidup di kost bikin dia menyadari pentingnya uang dan bagaimana harus ngatur uang seefektif dan seefisien mungkin. Jadi sudah gak sembarangan lagi sama yg namanya “minta uang dong Pah buat beli ini-itu bla bla bla.”

Sungguh rasanya pingin tepuk tangan waktu itu, tapi itu gak ada apa-apanya dibanding kabar yg baru saya dengar 2 minggu lalu. Setelah sekian lama bekerja di sebuah bank swasta nasional, Denny ingin berwirausaha membuka sebuah warung makan khas Semarang bekerjasama dengan temannya. Wah, beneran deh saya bangga bangat waktu dengarnya.

Adik kecil gw, yg dulu begini begitu, ternyata lebih punya tekad berwirausaha dibanding gw *karena kebanyakan mikir dan takut resiko. Hebat, bangat, terharu dengernya.

Semoga sukses yah Den dengan warung makannya.

Buat teman-teman, hayo  datang yah, grand opening tgl 7 Januari 2012, letaknya di komplek Perumnas 3 Bekasi. Belum tahu nama warung makannya apaan, nanti di update deh. Bisa makan makanan khas Semarang dari mulai nasi kucing sampai soto Semarang, hmm.

*Love you Denny.

1 Comment »

  1. Keren banget si Denny!! Upload foto2 restonya donk yen..😛

    Comment by xoxoanna — February 25, 2012 @ 11:27 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: