My Journey, My Story, and My Dream

October 15, 2012

Bulan Ini Minggu Ini

Filed under: Cuma mikir,Curhat emak-emak,Keluarga,Viriya — ayacerita @ 3:07 pm

1. Bulan ini minggu ini, di 20-21 Oktober ada 4 undangan teman yg merit. Beneran tanggal bagus sepertinya yah? Habis lebaran dan menjelang lebaran Haji kalau kata temen yg muslim. Tapi bagi saya, kurang dikit, karena itu pas tanggal tua belum gajian🙂

Omong-omong soal tanggal baik, ada teman lama yg cerita kalau dulu waktu dia menikah (saya kenalnya setelah dia menikah dan punya anak) adalah tanggal yg sangat-sangat baik bangat versi peninggalan Cina. Saking bagusnya itu tanggal, banyak bangat yg merit pada hari itu, bahkan di bridalnya ada 20 pasang pengantin yg akan merit hari itu. Parahnya dia gak dapat tempat resepsi, setelah hunting sana-sini, dapat tempat di ….. hotel Sheraton Bandara, wow. Padahal rumahnya dan keluarganya ada di Bogor. Mantap ngebayanginnya.

2. Jadi ingat, minggu ini juga usia pernikahan saya masuk tahun ke-4. Tapi seperti biasa gak ada selebrasi apa-apa. Dulu sih niatnya, setiap ulang tahun pernikahan, saya dan Bronsen nonton video pernikahan kami, terutama janji pernikahan di depan altar, tapi belum sempat terlaksana. Kalaupun tahun ini bisa terlaksana, paling nonton sendirian karena suami masih belum bisa pulang.

Paling parah tahun lalu, sama-sama lupa, sama-sama gak ngucapin selamat. Gak tahu kayanya lewat begitu aja. Padahal belum seumur jagung yah tapi sudah lupaan, mudah-mudahan yg tahun ini gak lupa lagi. Walaupun dijamin sendirian lagi pas hari penting itu.

3. Rumah kami jadi, akhirnya, senangnya. Viriya juga senang bangat pas kemarin diajak mengunjungi rumahnya, apalagi pas dikasih tahu mana letak kamarnya. Kemarin sih mengerti pas dibilangin nanti bobo sendiri, “Viriya bobo sendiri di kamar Viriya, mamah bobo sama papah di kamar mamah.” Mudah-mudahan nanti juga mengerti pada saat waktunya.

Rencana pindah? belum tahu, karena masih ada niatan mau renovasi, yg juga belum tahu kapan. Mau tambah kamar dan memperbesar dapur sih rencananya. Entah bagaimana pas melihat dapurnya, kok merasa kecil bangat. Gak puas gitu lihatnya. Mungkin emang bawaannya perempuan yah yg ingin punya dapur luas padahal belum tentu juga bisa masak sih🙂

Selain mau renovasi, juga belum punya tetangga. Kemarin lihat-lihat ternyata belum ada satu rumah pun terisi paling ada yg sedang renovasi. Gak enak juga kalo tinggal sendirian. Selain itu belum ada fasilitas apa-apa. Jalan layang masih akhir tahun jadi katanya, belum ada pasar (yg mana faktor penting buat mertua).

Oh yah saya merasa tertipu dgn gambar Clubhouse dan Kolam Renang di brosur, ternyata bangunannya kecil gitu. Memang sih pas di brosur gak ada ukuran berapa meter kali berapa meter, jadi gak bisa komplain juga. Memang pinter dah yg bikin brosurnya. Viriya aja yg awalnya semangat mau lihat kolam renang langsung bilang “Udah ah” pas kita berhenti mau lihat kolam renangnya. Kayaknya dia juga gak puas lihat kolam renang kecil gitu, padahal belum bisa berenang juga hehe.

4. Viriya makin narsis dari minggu ke minggu. Minta difoto terus, dan kadang minta difoto tapi sengaja gak mau lihat kamera, padahal gak ada yg ngajarin, bakat narsis dari mana yah?

Setiap ketemu obyek bagus pasti minta difotoin. Ketemu patungnya Hoka-Hoka Bento, minta foto, ketemu patung ayam Texas Fried Chicken, minta di foto juga. Paling berasa pas ke Taman Bunga bulan lalu, setiap langkah minta difotoin.

Ada tanaman yg dibentuk jadi dinosaurus, 2 ekor, “Mah, fotoin sama dinosaurus.”

Belum selesai siap-siap, “Mah, dinosaurusnya dua-duanya yah.” Bawel kan? Mampir di Cimory tiba-tiba minta foto sama patung sapinya.

Taman Bunga Nusantara

Patung Dewi Sri

 

Taman Bunga Nusantara

Di depan 2 dinosaurus

 

Cimory - Puncak

Duduk samping sapi Cimory

Terus sudah bisa muji diri sendiri. Setelah dipakein baju baru atau baju jalan yg jarang dipakai pasti bilang, “Viriya cakep yah?” plus “Kita mau kemana?” Udah yakin diajak jalan-jalan abis dipakaikan baju rapi.

5. Viriya juga makin perhatian sama mamahnya. Kalau saya nangis, dia pasti nanya, “Mamah nangis yah?” Saya berusaha untuk selalu jujur sama Viriya, kalau nangis yah harus jawab memang nangis. Terus dia nanya lagi,  “Nangis kenapa?” saya jawab “Mamah sedih”.

Terus Viriya langsung kasih saya tisu atau selimut sambil bilang, “Jangan nangis, dilap mah” Dibilang gitu, airmatanya malah tambah luber hehe. Love you Viriya.

6. Viriya belum ngerti artinya undangan ulang tahun karena dia gak pernah rela kasih kado yg dibawa dia ke anak yg ulang tahun! haha. Kemarin di vihara, lagi-lagi dia marah karena kado yg dibungkus Viriya dan saya (beneran dia bantuin bungkus kadonya, gunting selotip minimal dan ikut nempelin selotipnya dimana-mana hehe) harus dikasih ke anak yg ulang tahun. Walaupun saya bilang, “Nanti kadonya ditukar sama snack Vir.” Tetep gak ngaruh. Akhirnya dia lupa karena dia saya fokuskan ke tas snack yg banyak karakter dan Viriya milih “Mickey Mouse warna biru”. Sementara aman, tapi ke depan tetap jadi pe-er kalau ada undangan ulang tahun lagi.

7. Ngomong-ngomong soal kado, Viriya mulai saya tularkan untuk senang memberi kado soalnya saya juga senang memberi kado. Saya menyukai proses memilih, membeli kado, memilih kertas kado, membungkusnya, dan akhirnya saya berikan kepada orang yg ingin saya kadoin. Makanya saya paling ogah kalao diajak patungan beli kado tapi ujung-ujungnya nanti dikasih uang cash aja, gak ada seninya.

Saya juga sebenarnya malas sih kalau dikasih kado tapi milih sendiri. Bagi saya, kok enak bangat sih tinggal bayar aja, sama sekali tidak ada proses berpikir dan analisa (cieee) kira-kira saya suka apa atau lagi butuh apa.

8. Bulan ini sering hujan yah, 2 minggu lalu bahkan tiap pulang kerja pasti hujan. Tapi kemarin di rumah mamah saya di Bekasi malah panas bangat sampai malas keluar rumah, kalau bisa ngadem aja deh depan kipas angin atauAC.

Tulisan dari nomor 1 – 8 kelihatan bangat nyambungnya ngasal. Makin terbukti kemampuan menulis semakin menurun nih, di samping bukti 1 bulan cuma mampu nulis 1 artikel. Huppfff harus rajin nulis lagi.

2 Comments »

  1. “Viriya bobo sendiri di kamar Viriya, mamah bobo sama papah di kamar mamah” ==> Viriya punya kamar sendiri, mamahnya punya kamar sendiri, papahnya nebeng sama mamahnya… (apa gara2 papahnya jarang ada di rumah ya… wkwkwkwk)

    “Viriya cakep yah?”==> Kayaknya ngerti deh narsis ketularan dari siapa… Perasaan dulu di kampus sering denger juga yang muji2 diri sendiri seperti itu… (like father like son. wkwkwkk)

    Comment by Yeherdian — October 20, 2012 @ 12:44 pm | Reply

    • Hahahaha .. emang sih kayaknya kalo bakat narsis kemungkinan besar dari Papahnya.

      Comment by ayacerita — October 22, 2012 @ 12:31 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: