My Journey, My Story, and My Dream

October 19, 2012

Pengalaman dari Komik

Filed under: Simple n ringan aja — ayacerita @ 3:09 pm

Baru saja tadi beli komik Kungfu Boy 15-16 (sebalnya saya ketinggalan terbitan nomor 15 huh), lumayan dapat diskon, tapi kemudian disapa rekan kantor, “Hehe buat anaknya yah Mbak?” (gak tahu jg kenapa pakai nanyanya pakai hehe).

Viriya kan belum bisa baca dan menikmati komik tanpa warna begini. Akhirnya saya mengaku, “Bukan, ini buat dibaca emak bapaknya” dan terkejutlah yg bertanya.

Di umur segini, saya dan Bronsen masih suka baca komik tapi sudah mulai terbatas sih judul-judulnya, yang benar-benar dirasa bagus dan ceritanya unik. Kungfu Boy, saya sebelumnya memang gak pernah baca yg versi pertamanya, jadi senang bangat pas ada komik remake-nya dan lebih tebal pula. Komik tentang nasi goreng, lupa judulnya, ceritanya bagus dan inspirasi bikin nasi goreng itu ternyata bisa mengakibatkan banyak bangat ragam nasi goreng, tapi jangan ditanya apakah saya pernah mempraktekan salah satu resepnya.

Dua Akoya, ini komik lanjutan Topeng Kaca waktu jaman SMP-SMA dulu. Setelah hampir 10 tahun berhenti begitu saja, ternyata ada pihak yg berani melanjutkan ceritanya, tapi antara buku ke-1 dan ke-2 jaraknya hampir sama dengan usia kandungan seorang manusia dan antara buku ke-2 dan ke-3 jaraknya hampir sama dengan harapan kita kapan fly over Antasari dan Casablanca selesai sehingga jalanan jadi agak gak macet, susah nebaknya.

Cute Children, cerita anak-anak indigo yg punya kemampuan orang tidak biasa, khusus Bronsen juga koleksi komik One Piece yg gak selesai-selesai dan saya nyatakan saya menyerah mengikuti ceritanya karena daya imajinasi sang pengarang benar-benar melebihi batas imajinasi saya. Jadi walaupun kesannya baca komik itu ringan dan ‘kayak anak kecil aja”, bagi saya si One Piece ini udah melebihi anak kecil dan orang dewasa, capek bacanya.

Terus ada Miiko, cerita anak SD yg terus-terusan duduk di kelas 5SD yg jahil tapi baik hatinya, plus lucu pula. Rencananya komik ini mau saya wariskan ke Viriya dan anak-anak saya lainnya. Karena baguuuuussss bangat kisah dunia anak-anak, polos tapi dunia pertemanannya begitu asik, gak berlebihan (kaya sinetron Indonesia dimana anak SD aja udah pada main pelotot-pelototan) khas anak-anak yg natural.

Bronsen juga suka bangat koleksi komik-komiknya Masashi Ueda, macam Kariage-Kun, Otoboke, dan Kobo-Chan. Komik 4 kotak dgn tulisan minim, tapi lucunya nusuk. Kadang ada cerita yg kurang kita mengerti karena mengambil kebiasaan orang Jepang sana. Gak tahu apakah Bronsen akan mewariskan komik-komik koleksinya ke Viriya juga atau tidak. Karena selain komik-komik di atas sebenarnya banyak bangat komik yg dikoleksi oleh Bronsen dan saya, tapi jumlah komik saya sih gak gitu banyak. Karena saya mulai sanggup dan rela beli komik pakai duit sendiri pas kuliah aja. Kalau pas masih sekolah yah minta duit ke orang tua yg biasanya gak dikasih kalau tahu untuk beli komik.

Tapi kalau bilang duitnya buat beli buku cerita selain komik, biasanya sih dikasih. Gak tahu di pikiran mamah saya tuh komik untuk anak-anak dan sayang duitnya kalau uang segitu cuma untuk beli buku yg bacaannya sedikit tapi kebanyakan gambar. Jadi lebih baik kalau beli buku mahal yah yg bacaannya banyak bukan yg gambarnya banyak. Padahal mamah saya gak tahu aja kalau banyak komik untuk orang dewasa yg lebih sedikit lagi tulisannya, ups.

Sejak punya anak, saya dan Bronsen berkomitmen untuk mengurangi belanja komik. Dipikir-pikir komik serial yg sampai nomor 80 dan 1 buku harganya bisa Rp 15rb, yg kalau ditotal jadi Rp1,2 juta lumayan lah untuk ditabung di tabungan pendidikan atau sekedar ajak Viriya jalan-jalan atau untuk biaya imunisasi yg gak ditanggung asuransi (padahal imunisasi itu penting dan mahal tapi asuransi gak mau cover, hik).

Jadi selebihnya kami biasanya sewa ke tempat sewaan komik langganan Bronsen sejak dia masih SD di teluk gong. Hik, engkohnya sampai terharu gitu pas kita ajak Viriya sewa komik, karena engkohnya langsung kebayang Bronsen kecil dulu sekarang udah bawa anak yg mulai ditularin semangat baca dan sewa komiknya hehe.

Btw, dulu karena gak punya duit jajan lebih untuk beli komik, saya lebih suka pinjam ke teman-teman saya yg baik hati dan suka pinjam komiknya. Walau ada juga teman yg tega kasih aturan, “boleh pinjam tapi gak boleh dibawa pulang”, jadi tahu apa yg saya lakukan kemudian? Nekat baca di kelas secepat mungkin dan senekat mungkin pas jam pelajaran. Buku pelajaran di luar, sedangkan sebenarnya di dalam adalah komik! Sukses gak pernah kepergok sama guru, tapi tolong jangan ditiru (dan semoga Viriya gak baca postingan nakal mamahnya ini). Dan kesuksesan saya diukur saat saya bisa menghabiskan 1 seri komik terdiri dari 4 buah buku dalam 1 hari karena di bawah ancaman “gw cuma bawa hari ini, besok-besok gw gak mau bawa lagi”. Ancaman yg mematikan.

Karena keseringan pinjam dan sekarang tiba-tiba pengen baca komik lama tapi susah carinya ternyata. 1 komik yg bikin saya berkesan sampai sekarang adalah komiknya Michiyo Akaishi (yg banyak nulis serial misteri, lawannya Kyoko Hikawa yg suka nulis serial romantis dan lucu) yg judulnya Setinggi Langit dan Bintang. Ceritanya 3 orang remaja yg masing-masing punya kekuatan Air, Api, dan Angin, konfliknya di sekitar sana tapi solid dalam kenangan saya, dan punya ending yg gak happy (yg Bronsen gak suka bangat hehe). Cari-cari masih belum ketemu, di persewaan komiknya langganan Bronsen sih ada, tapi kondisinya udah gak bagus dan debuan, takutnya pas dibawa pulang dan disimpen di kamar, malah bawa-bawa penyakit untuk Viriya.

Satu lagi adalah komik kelinci gelo si Pang-Pong yg lucu bangat dan kalau baca bisa ketawa sampai sakit perut. Teman saya, Anna, sampai gak nafsu makan jamur gara-gara baca cerita saat si Pang-Pong ngompol di kasur tapi malah umpetin kasurnya yg akhirnya kasur itu jamuran parah. Salah seorang rekan kantor pernah beli komik ini tahun lalu, 1 set kalau gak salah 4 jilid dan harganya Rp 200rb. Sekarang malah jadi collector item padahal dulu komik konyol.

4 Comments »

  1. Cuek aja… Waktu gw skripsi juga dosen pembimbing si Yuskar Lase (tanya Bronsen siapa dia) sampe sempat ketawain dan bilang anaknya juga suka komik gara2 gw asistensi sambil megang komik…

    Comment by Yeherdian — October 20, 2012 @ 12:36 pm | Reply

    • Betul.
      Komik, novel, buku nonfiksi ada tempat dan kelasnya sendiri-sendiri, jadi tidak bisa saling menggantikan🙂

      Comment by ayacerita — October 22, 2012 @ 12:32 pm | Reply

  2. Hahaha.. g baru baca postingannya.. iya tuh dulu g sampe trauma makan jamur terbayang2 si pang pong.. untungnya sekarang udah doyan lagi hehehe..
    Btw masih beli komik yen? Kungfu boy itu bukannya udah lama ya? Apa ini versi yg beda lg?
    G udah ga pernah baca komik.. baca novel aja ga ada waktu, lebih pengen tidurrr hehehh..

    Comment by xoxoanna — November 10, 2012 @ 8:00 am | Reply

    • Bukannya dari dulu emang doyan tidur Na? hehe

      Kungfu Boy sih versi lama tapi dicetak ulang. Gramedia untung terus tuh, komik-komik jaman dulu dicetak ulang. Gak ada matinya yah.

      Comment by ayacerita — November 12, 2012 @ 6:59 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: