My Journey, My Story, and My Dream

June 12, 2013

Naik Pesawat sama Viriya

Filed under: Curhat emak-emak,Our Transportation,Viriya — ayacerita @ 6:06 pm

Melanjutkan postingan kemarin. Kali ini cerita kali pertama, ke dua, dan ke tiga naik pesawat hanya berdua bersama Viriya. Tiga-tiganya ke Palembang mengunjungi Bronsen yang lagi kerja di sana.

Kunjungan pertama

Viriya belum 2 tahun, jadi dapat tiket yang cuma Rp 150 ribu (kalo gak salah) dan masih harus dipangku. Soal tiket, beres. Sekarang, seperti biasa, mempersiapkan bawaan apa aja yang harus dibawa, mengingat Viriya masih sangat kecil dan saya juga gak punya pengalaman terbang berdua sama balita. Tapi sering dapat kunjungan adik ipar yang bawa anaknya dari Bangkok dan cuma berduaan aja jalannya dengan bawaan segambreng, dan dia bisa, berarti harusnya saya juga berani mencoba dan yakin bisa.

Pertama, lagi-lagi adalah soal gendongan, apakah saya harus bawa kain gendongan, soalnya kalau Viriya melek sih bagus aja gak repot, kalau pas tidur waktu cek in dan boarding, ini yang susah dan ribet. Tanya ke Bronsen apakah perlu saya beli gendongan baru karena gendonga monyet yg ada udah gak bisa dipake karena berat badan Viriya sudah lewat dari batas aman si gendongan. Tapi kata Bronsen gak usah. Saya juga gak bisa bawa stroller, rasanya ribet dan Viriya seperti yang pernah saya bilang di postingan yang dulu-dulu, sama sekali udah gak niat naik strollernya. Ok, diputuskan gak bawa gendongan apa-apa. Viriya jalan kaki aja, kalau capek, saya gendong tanpa gendongan apapun.

Keputusan ini mengakibatkan saya gak boleh pakai tas tangan, saya harus pakai ransel biar simpel dan beratnya terbagi ke dua punggung. Pokoknya, gak boleh ribet. Ransel ini saya bawa masuk ke kabin beserta barang-barang yang saya pertimbangkan harus saya siapin di kabin. List barang di dalam ransel saya waktu itu adalah ipad, nursing apron (Viriya masih belum weaning), baju ganti 1 stel, tisu basah, tisu kering, pampers buat jaga-jaga kalau Viriya pup, kantong plastik untuk sampah, botol minum, susu UHT 2 biji, snack (roti dan makanan kecil), dompet dan HP saya, jaket Viriya, plus earmuff.

Earmuff saya beli karena track record saya kalau terbang adalah kuping sering sakit bangat sampai berasa budek. Saya takut ini nurun ke Viriya makanya saya buru-buru beli earmuff sebelum hari keberangkatan.

Saya pergi 3 hari, pergi Sabtu pulang Senin, tapi koper saya penuh hehe, biasa parno takut Viriya kekurangan baju. Plus karena hotel di Palembang ada kolam renang, jadi saya juga bawa baju renang.

Di hari keberangkatan, naik taksi dari rumah. Belum rempong.

Sampai di bandara, mulailah kerempongan. Mulai Viriya yang sok mau ikutan tarik koper, ceritanya bantuin tapi malah ngeribetin. Saya berusaha agar Viriya jalan di depan saya, atau saya gandeng. Karena tangan kanan tarik koper, tangan kiri untuk pegang tiket. Pas antri cek in, mesti main pelototan sama bapak-bapak yang tiba-tiba nyelak antrian persis depan saya (ssshhh hari gini masih ada bebek yg lebih pinter), untung saya menang main pelototan🙂

Pas cek in, keluarin KTP, keluarin duit buat airport tax (bagian ini memang ribet dah), minta duduk di lorong aja karena mesti pangku Viriya kan, jadi ada space yang cukup. Nah entah bagiamana Viriya tahu kopernya lagi ditimbang, dan sudah lama juga saya gak nimbang Viriya, jadilah saat itu saya bilang ke petugas cek in supaya tunggu bentar, mau nimbang anak saya🙂

Pas kopernya ‘jalan sendiri’ di conveyor belt, Viriya bingung, “Mamah, kopernya dibawa kemana?” hehe .. yah saya berusaha jelasin kalau kopernya dimasukin duluan ke pesawat nanti sampai Palembang dibalikin.

Abis cek in, mesti gendong Viriya ke area boarding karena naik escalator. Mau sarapan, tapi resto di terminal 1B itu penuh asap rokok huhuhu, jadi cuma beli bungkus aja. Dan mbak2nya baik, karena antrian panjang dan dia lihat saya ribet bawa batita, saya boleh bayar gak di kasir dan gak perlu antri. Pas mau masuk area gate, ya ampun, banyak benar yang ngerokok yah, huhuhuhu lagi, bandara kita tuh ramah bangat yah sama perokok. Mau masuk ke area boarding masih penuh sama penumpang pesawat yang lebih dahulu berangkat. Akhirnya pilih-pilih kursi yang gak dekat sama asap rokok, sarapan dulu disana sambil Viriya main ipad.

Btw, ipad ini saya bawa bukan mau pamer, tapi sebagai sarana pengalih perhatian Viriya saat dia bosan nunggu pesawat atau pas terbang nanti.

Waktunya boarding, masuk pesawat, ransel saya taruh di kolong kursi depan saya saja biar gampang ngambil barang. Walaupun mas-mas pramugara menawarkan untuk simpan di bagasi atas, saya tolak dengan halus, cieee. Viriya sempat minta duduk di kursi, saya bilang, “Viriya belum boleh, soalnya Viriya gak bayar, masih kecil, dipangku sama mamah aja.” Untung ngerti.

Pas pesawat mau take off, saya tawarkan Viriya nenen, tapi dia gak mau. Yah udah saya pasangin earmuff, dia gak betah, katanya sih kupingnya gak sakit. Terus sepanjang di pesawat dia asik main ipad. Benerkan bisa membunuh waktu luang!

Pas sampai, Viriya saya ajak cari koper di conveyor belt. Ini anak bener-bener exciting melihat koper mondar mandir. Malah sampai mau naik ke conveyor belt juga. Beneran dah. Selanjutnya koper ketemu, dijemput sama mobil dari hotel. Ketemu papah di hotel.

Pas pulang, ada kejadian yang cukup bikin geli. Ada penumpang asli Afrika yang ikut pesawat kita ke Jakarta dan momen itu adalah yang pertama untuk Viriya melihat fisik orang Afrika. Dan dia pun bertanya, untung gak keras, “Itu apa Mah?!” wkwkwk mau ketawa dengar bahasanya. Saya bilang itu Orang Afrika, tapi sejak saat itu kalau naik pesawat Viriya selalu cari, “Dimana orang Afrika Mah?” yahhh.

Kunjungan ke dua dan ke tiga

Perginya naik Garuda dan lebih nyaman memang. Tapi saya tetap menemukan beberapa orang yang sedang makan di restonya merokok, pas saya tanya apakah boleh merokok ke yang punya restoran, eh dia bilang iya.

Kali ini Viriya sudah umur 2 tahun  jadi dia duduk sendiri dan pastinya bayar tiketnya penuh, hik. Terus dia juga mencoba bawa tas ransel sendiri, yah isinya cuma susu UHT aja sih. Tapi bosenan, kadang gak mau bawa tasnya sendiri, jadi malah ribet harus nuntun dia sambil bawa tas ranselnya juga.

Pas duduk di pesawat, Viriya gak betah pake seatbelt, jadi mesti dibujuk-bujuk deh supaya dia betah pake seatbelt, minimal pas take off atau landing. Terus setelah boleh lepas seat belt, lah ini anak malah minta dipangku, sia-sia deh saya bayar 1 kursi itu huhuhu … sampai landing lagi akhirnya Viriya tetap pengen dipangku dan bangkunya jadi tempat tas saja.

Kalau pulang beli oleh-oleh, jadilah bagasi saya dobel ada kardus oleh-olehnya. Biasa sampai di bandara, saya ambil troli, koper dan kardus saya taruh di troli, dan Viriya saya dudukan di atas koper. Lumayan sekali dorong semua kebawa.

Btw, Viriya gak pernah tidur pas di pesawat, gak takut juga waktu pesawat landing atau take off, dia anteng aja. Sesekali tanya aja, “itu awan yah mah?”

Bedanya naik pesawat dengan naik kendaraan umum lain adalah pasti dapat duduk gak mungkin berdiri. Pengalaman saya sih sempat berdiri pas naik bus pas turun dari pesawat ke arah bandara. Duh sebal bangat waktu itu, saya yang gendong Viriya sambil bawa ransel, harus susah payah berdiri tanpa seorang pun yang mau kasih ke kursinya ke saya. Untung cuma sebentar, gak kebayang kalau jauh jaraknya. Dan waktu itu entah Viriya lagi ajak ngomong apa, saya sempat menyisipkan pesan, “Nanti kalau Viriya sudah besar dan dapat duduk di bis, kalau ada orang tua atau anak kecil digendong sama mamahnya, Viriya bangun yah, kan Viriya sehat kuat.” Cuci otak yang baik-baik sejak dini.

Oh yah, setiap kali sampai bandara Palembang, langsung disambut sama ikon SEA Games kemarin, dan foto-foto dong. Dan ini salah satu fotonya:

2 Comments »

  1. Gilee.. hebatnya naek pesawat berduaan doank..
    Untungnya viriya udah bisa jalan sendiri yah, walaupun kalo dia capek ya tetep minta gendong.
    G aja mo pergi ntar lebaran bertiga Okto, pusingnya udah dari sekarang nih hahahh..
    Mana perginya nanti semingguan, kebayang koper dan tas peralatan lenong yg kudu dibawa jg.
    Trus dia masih suka rewel kan, siap2 ditimpuk ama penumpang pesawat yg laen huhuhu..

    Comment by xoxoanna — June 15, 2013 @ 9:15 am | Reply

    • Haha … semoga perjalanan menyenangkan yah. Si Rey masih ASI kan? itu paling gampang soalnya tinggal nenenin kalo nangis ^^
      Btw, anak kantor pernah cerita kalo temennya pernah bawa bayi yg nangis terus selama di pesawat, tuh baby baru gak nangis kalo mommynya berdiri. Nah lho, jadinya selama di pesawat dia berdiri terus kaya kondektur bis.

      Comment by ayacerita — June 17, 2013 @ 6:35 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: